Virus Corona

Di Brasil, Vaksin Sinovac Tak Berdaya Lawan Varian Gamma, Bisa Lolos dari Antibodi

Hal ini ketahuan setelah Brasil menggunakan vaksin Sinovac dalam melawan wabah Covid-19 varian Gamma.

Editor: Yandi Triansyah
SRIPOKU.COM / Syahrul Hidayat
PEJAMKAN MATA SAAT DISUNTIK --- Erik (27), salah satu pedagang Pasar Cinde Palembang yang memiliki tato di tangan kirinya ikut juga divaksin. Awal vaksin, saat petugas kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19, pemuda ini meringis memalingkan muka dan pejamkan matanya. Erik yang berusia 27 tahun ini mengakui takut dengan jarum suntik, namun demi kesehatan dia bersama 252 pedagang Pasar Cinde Palembang menjalani vaksin Covid-19 dosis pertama, di halaman Bank Mandiri Jalan Jendral Sudirman Palembang, 

Vaksin Sinovac disetujui oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) untuk penggunaan darurat pada Juni 2021.

Saat itu WHO mengatakan, vaksin Sinovac memiliki kemanjuran 51 persen terhadap Covid-19 bergejala dan 100 persen mencegah rawat inap.

Namun hasil dari uji coba fase 3 CoronaVac di Turki yang tidak melibatkan varian baru, menemukan bahwa dua dosis vaksin Sinovac memiliki kemanjuran 83,5 persen perlindungan terhadap infeksi bergejala.

Uji coba di Turki juga menemukan bahwa vaksin Sinovac 100 persen efektif mencegah rawat inap. Penelitian ini melibatkan 6.559 peserta yang menerima vaksin, dan 3.470 yang diberi plasebo.

Semua sampel adalah orang dewasa berusia antara 18-59 tahun, dan diberi dua dosis dengan jarak 14 hari.

MERINDING, 200 Jenazah Kasus Covid-19 Antre Tunggu Penguburan di TPU Rorotan Jakarta Dalam Satu Hari

Pandemi Covid-19 Tidak Kendorkan Niat Berkurban, Permintaan Hewan Kurban Justru Meningkat

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Vaksin Sinovac Kurang Efektif Lawan Covid-19 Varian Gamma di Brasil",

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved