Breaking News:

Temuan di Pulau Kemaro Palembang, Rupanya Bukan Bungker Jepang Tapi Terkait Proyek Jembatan Ampera

Tetapi hal tersebut belum dapat dipastikan kebenarannya, karena penemuan ini masih tertanam di tanah, dan baru ditemukan hari ini bersama peserta SCB.

SRIPOKU.COM/MAYA CITRA ROSA
Temuan bekas bangunan Jembatan Ampera ditemukan di Pulau Kemaro, Sabtu (3/4/2021). 

Laporan wartawan Maya Citra Rosa

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Setelah tim survei Balai Arkeologi (Balar) Sumsel menyusuri bagian timur Pulau Kemaro, hari ini giliran rombongan Sahabat Cagar Budaya (SCB) Palembang yang melihat kembali penemuan dugaan bungker Jepang, Sabtu (3/4/2021).

Sekitar 40 orang rombongan dari SCB berangkat dari Dermaga Intirub menuju Pulau Kemaro bagian, tempat ditemukan dugaan bungker, keramik, dan tinggalan lainnya baru-baru ini.

Ternyata tidak hanya kawasan Kelenteng dan pagoda yang ada di Pulau Kemaro, namun di bagian timurnya terdapat kawasan rumah-rumah warga hingga perkebunan.

Baca juga: DPRD Minta Walikota Palembang Mendata Kembali Masyarakat Miskin Baru dan Status Tanah Pulau Kemaro

Baca juga: Sikap Dinas Pariwisata Palembang Atas Temuan Bunker Jepang di Pulau Kemaro, Akses Jalan Harus Dibuat

Sampai di Bungalow yang dibangun oleh pemerintah Kota Palembang, para peserta diajak berjalan kiloan meter untuk sampai ke titik penemuan.

Sampai di lokasi, ternyata kawasan perkebunan warga tersebut sudah mulai dibersihkan, sehingga memudahkan warga melewati jalan.

Menurut Arkeolog dari Balai Arkeologi Sumsel, Retno Purwati, pada survei sebelumnya pada Kamis (25/3/2021), dugaan bungker tersebut baru ditemukan dengan dipenuhi tumbuhan yang menutupinya.

Namun setelah dilihat kembali ditemukan tulisan di atas batuan tersebut, bahwa bebatuan dibuat pada 16 Maret 1963.

Baca juga: BREAKING NEWS : Ditemukan Bungker Jepang hingga Landasan Meriam di Pulau Kemaro

Baca juga: FAKTA Terbaru di Pulau Kemaro Palembang, Pada Tahun 1971 Masih Ditemukan Tulisan Huruf Arab Melayu

Setelah mendapatkan fakta tersebut, dapat disimpulkan sementara bahwa bangunan tersebut bukan bungker peninggalan jepang.

Melainkan beton bekas pembangunan yang berkaitan dengan proyek pembuatan jembatan Ampera pada Tahun 1962-1965.

Halaman
12
Penulis: maya citra rosa
Editor: RM. Resha A.U
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved