Breaking News:

Melirik Budidaya Jamur Tiram di Ogan Ilir, Berdayakan Masyarakat Desa, Bertahan di Tengah Pandemi

Di Ogan Ilir, budidaya jamur tiram yang masih eksis yakni di Dusun II Desa Payakabung, Kecamatan Indralaya Utara.

TRIBUNSUMSEL.COM/Agung
Eko Supandi menunjukkan jamur tiram siap panen di embung pembesaran. 

SRIPOKU.COM, INDRALAYA - Tak banyak usaha perekonomian yang bertahan di masa pandemi ini.

Kalaupun ada, usaha tersebut berjalan dengan napas tersengal-sengal agar terus produktif dan menghasilkan keuntungan.

Salah satu usaha yang kini tetap bertahan di masa Pandemi, yakni budidaya tanaman sayuran seperti jamur tiram.

Di Ogan Ilir, budidaya jamur tiram yang masih eksis yakni di Dusun II Desa Payakabung, Kecamatan Indralaya Utara.

Baca juga: Dilaporkan ke Polisi sebagai Pelakor, Lalu Dipecat sebagai TKS, Wanita Ini Somasi Kadinsos Ogan Ilir

Baca juga: ASN dan TKS Terlibat Perselingkuhan, Kepala Dinsos Ogan Ilir Tindak Tegas, tapi Disomasi Kuasa Hukum

Adalah Eko Supandi, pengusaha jamur tiram yang telah memproduksi sayuran dengan nama latin pleurotus ostreatus ini sejak empat tahun lalu.

"Awalnya saya belajar budidaya jamur tiram sejak 2014. Tapi mulai usaha budidaya jamur ini sejak 2017," kata Eko mengawali wawancara dengan wartawan, Minggu (28/2/2021).

Eko menuturkan, tahun pertama usaha hingga dimulainya pandemi Covid-19 pada Maret 2020, ia sanggup memproduksi 300 kilogram lebih jamur tiram perpekan atau rata-rata 50 kilogram perhari.

Namun sejak masa pandemi, produksi menurun hingga 50 persen.

Penurunan ini karena berkurangnya permintaan barang di pasaran, termasuk untuk jamur tiram.

"Biasanya sebelum pandemi, produksi 50 kilogram sehari, sekarang 25 kilogram. Biasanya rata-rata 300 kilogram perminggu, sekarang 150 kilogram," ungkap Eko.

Halaman
123
Editor: RM. Resha A.U
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved