Breaking News:

Sriwijaya Air SJ 182 Jatuh

Penyebab Sriwijaya Air SJ 182 Jatuh, KNKT : tak Pecah di Udara, Mesin Masih Hidup Saat Membentur Air

Ketua Komisi Nasional Keselamatan Transportasi ( KNKT) Soerjanto Tjahjono mengungkapkan pesawat Sriwijaya Air penerbangan SJ 182 tidak pecah di udara.

Editor: Fadhila Rahma
Kompas.com/Kristianto Purnomo
Evakuasi dari Petugas membawa serpihan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 

SRIPOKUC.OM - Penyebab Sriwijaya Air SJ 182 Jatuh akhirnya diungkap, pesawat Sriwijaya Air rupanya tak meledak di udara.

Bahkan mesin pesawat Sriwijaya Air masih hidup sebelum membentur permukaan air.

Ketua Komisi Nasional Keselamatan Transportasi ( KNKT) Soerjanto Tjahjono mengungkapkan pesawat Sriwijaya Air penerbangan SJ 182 tidak pecah di udara.

"Jadi ada yang mengatakan bahwa pesawat pecah di atas udara itu tidak benar. Jadi pesawat secara utuh sampai membentur air, tidak ada pecah di udara," kata Soerjanto dalam rapat kerja dengan Komisi V DPR, Rabu (3/2/2021).

Soerjanto menjelaskan beberapa alasan yang mendasari hal tersebut.

Ingat Kecelakaan Remaja Dibiarkan di Jalanan hingga Tewas? Kini Sang Ayah Siap Tempuh Jalur Hukum

Iuran ke DPD & DPC Jadi Penyebab Posisi AHY Digoyang dari Demokrat ? Ishak Mekki : tak Salahi Aturan

Pertama, berdasarkan data tim SAR gabungan, puing pesawat tersebar di wilayah sebesar 80 meter dan panjang 110 meter pada keadalaman 16 sampai 23 meter.

Puing-puing yang ditemukan itu pun mewakili seluruh bagian pesawat dari depan hingga ke belakang, misalnya instrumen dari ruang kemudi, beberapa bagian roda pendarat utama, bagian dari sayap, bagian dari mesin, bagian dari kabin penumpang, dan bagian dari ekor.

"Luas sebaran yang ditemukan pesawat dari depan sampai belakang konsisten dengan bukti bahwa pesawat tidak mengalami ledakan sebelum membentur air," kata Soerjanto.

Ia melanjutkan, temuan pada turbin pesawat juga menunjukkan konsistensi bahwa mesin masih dalam keadaan hidup sebelum membentur permukaan air.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved