Breaking News:

Organisasi Terlarang

Aparat Kepolisian dan TNI Sapu Bersih Simbol FPI di Daerah, Warga Pasrah

Aparat gabungan TNI-Polri melakukan pembersihan logo dan symbol organisasi terlarang FPI dan baliho Rizieq Shihab di berbagai daerah.

Editor: Sutrisman Dinah
Wartakotalive.com/Desy Selviany
Ratusan anggota Polisi dan TNI geruduk markas FPI di Jalan Petamburan III, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (30/12/2020). Mereka menurunkan baliho serta atribut FPI serta baliho bergambar pemimpin FPI Rizieq Shihab. 

SRIPOKU.COM ---  Aparat gabungan dari Polri, TNI dan juga Satpol PP, di sejumlah daerah mulai melakukan pembersihan terhadap atribut dan simbol FPI yang ditetapkan sebagai organisasi yang dilarang melakukan kegiatan.

Aparat juga membersihkan poster pendiri FPI Muhammad Rizieq Shihab di Sidoarjo dan Malang, Jawa Timur, sejak Rabu malam dan Kamis (31/12). Aparat melepasi simbol organisasi yang terpasang di halaman dan rumah warga.

Seperti yang dilakukan aparat kepolisian di rumah warga Desa Kemasan, Krian, Kabupaten Sidoarjo pada Rabu malam. Polisi meminta kepada pemilik rumah untuk menurunkan baliho Rizieq Shihab di halaman rumahnya, karena pemerintah telah menetapkan FPI sebagai ormas terlarang.

Baca juga: Kasus Anggota FPI yang Ancam Bunuh Mahfud MD Dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi Jawa Timur

Baca juga: Wakapolda Sumsel: Kita Kawal Terkait Pelarangan Kegiatan FPI, Alhamdulillah Kondisi Sumsel Kondusif

Warga itu mengatakan bahwa poster Rizieq Shihab sudah terpasang selama tiga pekan di sana. Pemilik rumah pun  bersedia menurunkan sendiri poster Rizieq Shihab itu.

Polisi menyebut akan meningkatkan penertiban atribut FPI di Sidoarjo untuk melaksanakan keputusan pemerintah yang telah melarang kegiatan FPI. Setelah pemerintah melarang kegiatan FPI, kini ormas FPI memutuskan untuk mengganti nama menjadi Front Pemersatu Islam.

Kuasa hukum FPI, Aziz Yanuar mengatakan para pimpinan eks-FPI telah mendeklarasi berdirinya organisasi Front Pemersatu Islam dan menggunakan akronim serupa yakni FPI. Aziz Yanuar mengimbau agar pengikut ataupun anggota eks-FPI tak melakukan hal-hal bertentangan dengan aparat penegak hukum.

Aparat kepolisan dan TNI juga melakukan pembersihan atribut FPI pada hari Kamis (31/12/2020) sore. Tindakan ini untuk memastikan bahwa tidak ada atribut organisasi yang masih terpasang karena resmi dilarang Pemerintah.

Baca juga: KPK Masih Buru 10 Koruptor, Politisi Harun Masiku Jadi Sorotan

Aparat bahkan melakukkan penyisiran dilakukan di seluruh wilayah Kota Malang.

Menurut Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Leonardus Simarmata, selain melakukan pembersihan atribut FPI, juga untuk memastikan keamanan Kota Malang jelang malam pergantian tahun.

"Kita juga menyapa masyarakat, mengingatkan dan memastikan tidak boleh ada acara malam tahun baru" kata Leonardus, seperti dikkutip KompasTV, Kamis (31/12/2020) malam.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved