Berita Ogan Ilir

Update Fakta Kasus Mutilasi di Kabupaten Ogan Ilir, Polisi Periksa 10 Saksi dan Istri Korban Karoman

Update Fakta-fakta Kasus Mutilasi di Kabupaten Ogan Ilir, Polisi Periksa 10 Saksi dan Istri Korban Karoman

Update Fakta Kasus Mutilasi di Kabupaten Ogan Ilir, Polisi Periksa 10 Saksi dan Istri Korban Karoman
SRIPOKU.COM/RESHA
Jenazah mutilasi yang ditemukan di Desa Pinang Mas, Kecamatan Sungai Pinang 

Setelah itu, anjing tersebut bergerak ke sebuah rumah yang jaraknya sekitar 300 meter dari titik awal tadi.

Di rumah tersebut, anjing pelacak masuk ke dalam gudang di bagian bawah rumah sebanyak 2 kali.

Personel polisi yang membawa anjing pelacak segera memeriksa gudang yang dua kali dimasuki anjing dan menemukan sebuah sepatu bot berwarna kuning yang diduga terdapat bercak darah di bagian atasnya.

“Yang jelas semua berdasarkan petunjuk dari anjing pelacak, namun kami belum bisa menyimpulkan, kami akan lakukan uji forensik dahulu,” kata Kasat Reskrim Polres Ogan Ilir AKP Malik Fahrin.

4. Alasan polisi gelar olah TKP ulang

Malik menjelaskan, olah TKP ulang dilakukan karena berdasar temuan awal adanya jejak bercak darah di jalan setapak.

“Sebelumnya kami sudah melakukan olah TKP di empat lokasi dan berdasarkan keterangan saksi dan jeritan korban semuanya berlokasi di air, setelah tim kami kembali melakukan olah TKP berulang-ulang ternyata tim kami menemukan jejak baru berupa ceceran yang kami duga bercak darah di jalan setapak, lalu kami menerjunkan lagi anjing pelacak untuk menelusuri dari mana jejak ceceran darah itu berasal, kami awali dari salah satu TKP, ternyata anjing pelacak itu mengarahkan ke TKP lain yang saling berhubungan,” ungkap dia.

Polisi berharap akan segera mengungkap pelaku pembunuhan Karoman dan mengungkap motif pelaku.

5. Bagian tubuh korban yang hilang masih dicari

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabid Humas) Polda Sumatera Selatan Kombes Pol Supriadi pun memastikan jika dalam waktu dekat mereka telah berhasil mengungkap identitas pelaku pembunuhan Karoman.

Halaman
1234
Editor: Sudarwan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved