Berita OKI

Kelurga Miskin Jualan Sayur Keliling tak Terima PKH, Wabup OKI Minta Keluarga Mampu Tolak Dana PKH

HM Djakfar Shodiq Wakil Bupati (Wabup) Ogan Komering Ilir (OKI) bersilaturahmi ke keluarga penerima manfaat Program Keluarga Harapan (PKH)

Kelurga Miskin Jualan Sayur Keliling tak Terima PKH, Wabup OKI Minta Keluarga Mampu Tolak Dana PKH
SRIPOKU.COM/MAT BODOK
Wabup OKI HM Djakfar Shodiq didampingi Kadinsos H Amiruddin SSos berkunjung ke salah satu rumah penerima PKH. 

Laporan wartawan Sripoku.com, Mat Bodok

SRIPOKU.COM, KAYUAGUNG - HM Djakfar Shodiq Wakil Bupati (Wabup) Ogan Komering Ilir (OKI) bersilaturahmi ke keluarga penerima manfaat Program Keluarga Harapan (PKH) di Kecamatan Kota Kayuagung Kabupaten OKI.

Wabup berharap keluarga harapan yang telah mampu untuk tidak menerima program PKH.

Wabup bangga dengan berjalannya program keluarga harapan di OKI ini, sudah banyak warga yang dulunya kurang mampu kini sudah terlihat mampu dan dirinya berusaha menggugah hati para penerima PKH yang mampu untuk tidak menerima lagi.

Daftar Jadwal Pertandingan dan Nama 23 Pemain Timnas Indonesia di Piala AFF U-22 2019 di Kamboja

Laporan Adanya Transaksi Narkoba, Pria di Tanjung Burung Palembang Ini Kedapatan Miliki Senpira

Keceriaan dan Kebersamaan Pengurus Persit KCK PD II/SWJ di Markas Batalyon Arhanud 12/SBP

“Agar program yang baik ini tepat sasaran bagi yang mampu kita gugah agar mengundurkan diri secara sukarela agar dengan sadar diri merasa tidak layak untuk mendapatkan bantuan lagi,” kata Djakfar, Kamis (14/2/2019) ketika berkunjung ke salah satu rumah gedung milik penerima PKH.

Kepala Dinas Sosial Kabupaten OKI, H Amiruddin SSos mengungkap, upaya sosialisasi ini dalam rangka memberi kesadaran warga penerima PKH yang sudah tidak layak untuk mengundurkan diri.

“Kalau semua kriteria penerima sudah terlewati atau mereka sudah tidak layak menerima lagi baik karena perekonomiannya membaik kita gugah agar program ini bisa diarahkan untuk warga lain yang benar-benar layak,” ujarnya.

Aiptu Erwin Alias Wen Nago, Polisi Menyamar Jadi Ibu-ibu untuk Tangkap Copet di Pasar 16 Ilir

Berawal dari Sampah, Cewek Asli Palembang Ini Wakili Indonesia ke Hollywood Amerika Serikat

Cerita Porter Bandara SMB II Palembang Diterapkannya Bagasi Berbayar, Sehari Cuma Dapat Rp10 Ribu

Menurut Amir langkah sosialisasi ini merupakan permulaan.

Selanjutnya seperti di daerah lain, rumah keluarga penerima manfaat PKH akan ditempeli stiker.

“Ini langkah awal dimulai sosialisasi oleh Pak Wabup di Kayuagung selanjutnya akan dilakukan di kecamatan lain. Syukur-syukur hanya dengan sosialisasi banyak yang tergugah hingga kita tidak perlu tempel stiker di rumah-rumah penerima PKH,” tutur Kadinsos.

Halaman
12
Penulis: Mat Bodok
Editor: Welly Hadinata
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved