Aiptu Erwin Alias Wen Nago, Polisi Menyamar Jadi Ibu-ibu untuk Tangkap Copet di Pasar 16 Ilir

Aiptu Erwin yang bertugas di Polsek IT 1 Palembang yang masuk dalam Tim Ladas, pernah viral lantaran aksi menangkap copet di Pasar 16 Ilir Palembang

Aiptu Erwin Alias Wen Nago, Polisi Menyamar Jadi Ibu-ibu untuk Tangkap Copet di Pasar 16 Ilir
TRIBUNSUMSEL.COM/M ARDIANSYAH
Aiptu Erwin Alias Wen Nago, Anggota Reskrim Polsek IT I Palembang 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Mungkin belum banyak orang yang tahu dengan polisi satu ini dan memang belum terkenal bak Heri Gondrong, tetapi siapa sangka ternyata polisi satu ini sempat viral atas aksinya.

Aiptu Erwin yang bertugas di Polsek IT 1 Palembang yang masuk dalam Tim Ladas, pernah viral lantaran aksinya menangkap copet di Pasar 16 Ilir Palembang dengan menyamar menjadi seorang ibu-ibu.

Wen Nago, sapaan akrabnya memiliki penampilan yang sedikit nyeleneh dari rekan-rekan satu timnya.

Satlantas Polres Lahat Rekayasa Jalur Kendaraan Dipusat Kota, Berikut Rute Jalurnya

Oknum PNS Muratara Ini Ajak Pelajar SMA Beraksi Mencuri di SMP Negeri 5 Lubuklinggau

UIN Raden Fatah Palembang Buka Lima Jalur Tampung 4 Ribu Mahasiswa Baru, Berikut Jadwal Seleksinya

 Ia lebih senang mengenakan celana pendek dan selalu membawa tas sandang.

Ditambah lagi, dengan rambut dikuncirkan kelabang kecil dengan badan gempal, membuat bapak dua anak ini terlihat bukan seperti seorang polisi.

"Sukanya menjadi anggota Buser bisa kumpul sama teman-teman dan bila melakukan penyelidikan sama teman-teman berupaya untuk bisa berhasil meski harus menguras tenaga dan pikiran."

"Kalau dukanya, keluarga terutama anak sering protes karena jarang sekali dibawa liburan," ujar bapak dua anak ini, Kamis (7/2/2019).

Petani di Ogan Ilir Ini Kepergok Simpan Narkoba Sabu-sabu Seharga Rp26 Juta, Berikut Kronologisnya

Hutan Bakau di Pantai Timur OKI yang Disenangi Kepiting Bakau Perlu Pelestarian, Berikut Faktornya

Tren Make-up 2019 Flawless Make-up ala Winda Yunia, Tetap Tampil Sehat dan Natural

Pria yang memiliki hobi bernyanyi dan bermain gitar ini mengaku meski sering mendapat protes dari kedua anaknya, hal tersebut dianggapnya wajar.

Satu sisi, ia tidak mau tugasnya sebagai anggota polisi untuk memberikan keamanan bagi masyarakat terbengkalai.

Begitu pula, dengan kelurganya yang sering protes lantaran jarang bertemu.

Halaman
12
Editor: Welly Hadinata
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved