Tutorial

Apa yang Harus Dilakukan Pasien Positif Covid-19 Setelah Status PPKM Dicabut ?

Meski PPKM sudah dicabut, tetapi untuk tes Covid-19 seperti PCR dan rapid antigen masih diperbolehkan untuk mendeteksi seseorang terinfeksi Covid-19.

Peter PARKS / AFP
Seorang perawat (tengah) berjalan melalui pusat sementara untuk pasien yang didirikan di luar Caritas Medical Center di Hong Kong pada 16 Februari 2022, saat kota itu menghadapi gelombang virus corona Covid-19 terburuk hingga saat ini. Pemerintah Hong Kong menggunakan kekuatan darurat yang memungkinkan dokter dan perawat dari China daratan untuk membantu mengatasi lonjakan Covid-19. 

SRIPOKU.COM -- Status Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang selama ini berlaku di Indonesia selaam Pandemi Covid-19 sudah resmi dicabut pemerintah sejak Jumat (30/12/2022) lalu.

Beberapa faktor mempengaruhi keputusan dicabutnya status PPKM ini, salah satunya adalah angka kasus Covid-19 di Indonesia yang sudah melandai.

Selain itu, angka positivity rate di 3.3 persen, bed occupancy rate 4.79 persen dan angka kematian di 2.39 persen juga menjadi alasan dicabutnya status PPKM di Indonesia.

Meski virus corona belum hilang 100 persen di Indonesia, masyarakat masih bisa terinfeksi Covid-19.

Lalu, bagaimana ketentuan bagi orang yang positif Covid-19 saat PPKM telah dicabut?

===

Penjelasan Menkes

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengatakan bahwa meski PPKM sudah dicabut, tetapi untuk tes Covid-19 seperti PCR dan rapid antigen masih diperbolehkan untuk mendeteksi seseorang terinfeksi Covid-19 atau tidak.

"PCR dan rapid antigen itu adalah cara kita untuk mendeteksi apakah kita kena (Covid-19) atau tidak," ujar Budi, dalam Keterangan Pers Mendagri dan Menkes terkait Pencabutan PPKM yang berlangsung di Istana Negara pada Jumat (30/12/2022).

Menurut dia, nantinya masyarakat yang ingin melakukan tes Covid-19 bisa dilakukan secara mandiri, tanpa harus diminta oleh pemerintah.

Artinya, alat-alat tes Covid-19 bakal tersedia secara luas.

Tim Satgas Prokes Liga 2 2021 melakukan tes pemeriksaan swab antigen terhadap perangkat pertandingan LOC termasuk jurnalis peliput kompetisi liga 2 grup A mengikuti tes swab antigen di Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring, Rabu (6/10/2021).
Tim Satgas Prokes Liga 2 2021 melakukan tes pemeriksaan swab antigen terhadap perangkat pertandingan LOC termasuk jurnalis peliput kompetisi liga 2 grup A mengikuti tes swab antigen di Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring, Rabu (6/10/2021). (Abdul Hafiz)

Tak hanya itu, Menkes Budi juga menyampaikan, pihaknya akan mengatur mengenai ketersediaan alat tes Covid-19 dan penggunaan rapid antigen.

"Secara bertahap nanti kita akan mengembalikan atau meningkatkan partisipasi masyarakat tes PCR, tes antigen," ujar Budi.

"Kita akan mengeluarkan aturan soal rapid tes, jadi orang boleh rapid test, akan keluarkan untuk dibuka ke seleruh apotek," imbuh dia.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved