Berita OKU

Di Hadapan Polisi Polres OKU, Ini Pengakuan Kakek yang Merudapaksa Anak Tiri Selama 5 Tahun

Di hadapan anggota penyidik Polres OKU yang memeriksanya, EK mengakui merudapaksa putrinya berinisial LPK (21) dan sempat mengancamnya.

Penulis: Leni Juwita | Editor: bodok
SRIPOKU.COM/Leni Juwita
EK tersangka pelaku rudapaksa anak tiri saat dilakukan pemeriksaan di kantor Polres OKU, Jumat (5/8/2022). 

SRIPOKU.COM, BATURAJA - Pria yang sudah berumur 62 tahun berinsial EK ditangkap Polres OKU karena nekat merudapaksa anak tiri selama 5 tahun.

EK kini menjalani pemeriksaan di Polres OKU atas dugaan kasus Tindak Pidana Kekerasan Seksual (TPKS).

EK dijerat dengan pasal 6 nomor 12 tahun 2022 dengan ancaman 12 tahun penjara atau pasal 289 dengan ancaman 9 tahun penjara.

Di hadapan anggota penyidik Polres OKU yang memeriksanya, EK mengakui merudapaksa putrinya berinisial LPK (21) dan sempat mengancamnya.

“Iyo aku memang sering mengancam akan menceraikan ibunya, supaya dia tidak menceritakan perbuatanku kepada dio, tapi itu omongan di mulut bae,” kata Ed.

Kakek lanjut usia yang tega merusak masa depan anak tirinya ini mengaku sebenarnya ancaman itu hanya di mulut saja dan tidak mungkin dia menceraikan isterinya yang tak lain ibu kandung korban.

Kalimat pengancaman itu hanya untuk menutup aib besar yang sudah dilakukannya selama 5 tahun.

Pria yang sudah tiga kali beristeri, dua sebelumnya meninggal dunia ini mengaku tergoda dengan putri tirinya karena terlalu sering membangunkan korban di pagi hari agar korban tidak telat sekolah.

Sementara itu, istri pelaku sejak subuh berjualan sayur di pasar sehingga tugas membangunkan putri tirinya diamanahkan kepada tersangka ini.

Tersangka beralasan, korban sulit dibangunkan untuk berangkat sekolah, sehingga tersangka harus masuk kamar korban dan menarik tubuh korban, pernah tidak sengaja tersentuh bagian sensitif korban.

Halaman
123
Sumber: Sriwijaya Post
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved