Breaking News:

Target PAD Sumsel Triwulan Pertama 2021, Dari 5 Sektor Pajak Ini Sudah Sedikit Lagi Capai Target

Mengacu pada perolehan ini, Bapenda pun optimistis mencapai target pendapatan daerah pada tahun 2021 yang telah ditetapkan.

SRIPOKU.COM/JATI PURWANTI
Peluncuran Pemasangan Stiker Tanda Lunas Pajak Kendaraan Bermotor, di kantor Samsat Palembang 1 pada Jumat (26/2/2021). 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG -- Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Provinsi Sumsel mencatatkan pendapatan daerah dari lima sektor pajak hampir mencapai target triwulan pertama 2021 yakni sebesar 25 persen.

Mengacu pada perolehan ini, Bapenda pun optimistis mencapai target pendapatan daerah pada tahun 2021 yang telah ditetapkan.

"Untuk target triwulan pertama itu 25 persen dari keseluruhan target dan sampai hari ini sudah mencapai 21 persen," kata Kepala Bapenda Sumsel Neng Muhaiba, Sabtu (19/3/2021).

Baca juga: Lowongan Kerja 2021 di Dirjen Pajak, Khusus Lulusan SMA/SMK, Berikut Informasi Lengkapnya

Baca juga: Sripo Tribun Kolaborasi dengan DJP Sumsel Babel, Ajak Wajib Pajak Sadar Bayar Pajak

Dia menyebut, target pendapatan daerah Sumsel yang berasal lima sektor pajak melebihi Rp3 triliun.

Angka ini lebih besar dibanding target tahun 2020 yang hanya Rp2,9 triliun.

Meski demikian, target tersebut bisa saja bertambah atau dikurangi setelah melewati satu semester atau enam bulan pertama dan melihat gairah dari pendapatan lima sektor pajak itu sendiri.

Seperti halnya pada tahun lalu, target pendapatan dikurangi karena pandemi covid-19 yang menyebabkan sektor ekonomi juga mengalami penurunan.

"Biasanya di semester pertama itu sudah ada penilaian, dan di bulan Agustus terjadi penetapan apakah target ini bertambah atau berkurang," ujar Neng.

Baca juga: Tutorial Membuat dan Mengaktifkan EFIN secara Online untuk Lapor SPT Pajak

Baca juga: Tutorial Cara Melapor SPT Pajak Tahunan di Situs DJP Online dan Syarat-syaratnya

Adapun rincian target pendapatan daerah sepanjang tahun ini yaitu Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) Rp968 mliliar, Pajak Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) dengan target pajak Rp926 Miliar, Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBBKB) Rp827 miliar, kemudian Pajak Air Permukaan (PAP) senilai Rp12 Miliar, serta pajak rokok yang sebesar Rp528 miliar.

Neng menjelaskan, saat ini Bapenda juga tengah berfokus pada pendapatan PBBKB kendaraan air dengan membentuk tim satgas PBBKB kendaraan Air.

Hal ini karena pada tahun sebelumya pajak kendaraan air hanya menyumbang dua persen dari seluruh total pencapaian PBBKB.

"Sampai hari ini pajak kendaraan air telah terealisasi atau masuk sebanyak Rp16,37 persen. Semoga dengan action-nya tim satgas ini, realisasi PBBKB nantinya bisa mencapai Rp1 triliun" jelasnya.

Penulis: Jati Purwanti
Editor: RM. Resha A.U
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved