Virus Corona di Sumsel

Dinkes Sebut Penanganan Omicron Sama Seperti Varian Lain, Hari Ini Ada 112 Virus Corona di Sumsel

Kasus Virus Corona di Sumsel beberapa hari terakhir setiap harinya semakin bertambah banyak. Bahkan melonjak sampai ratusan kasus baru.

Editor: Refly Permana
kompas.com
Foto ilustrasi virus corona 

Penulis: Linda

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Kasus Virus Corona di Sumsel beberapa hari terakhir setiap harinya semakin bertambah banyak.

Bahkan melonjak sampai ratusan kasus baru, seperti hari ini, Kamis (3/2/2022) bertambah 112 orang.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sumsel Lesty Nurainy, protokol kesehatan (Prokes) di masyakarat makin kendor, bahkan tidak peduli lagi dengan Prokes. 

"Untuk itu diimbau kepada masyarakat tetap terapakan Prokes dengan ketat dan perkuat imunitas tubuh serta percepatan vaksinasi," kata Lesty saat dikonfirmasi, Kamis (3/2/2022).

Menurutnya, yang terpapar Covid-19 harus segera dilakukan tracing, kalau yang positif Covid-19 tidak bergejala di isolasi mandiri dan yang kontak erat juga diisolasi sampai hasil pemeriksaan keluar.

"Terkait adanya varian Omicron di Indonesia, di Sumsel belum ada laporannya. Provinsi Sumsel rutin mengirimkan sampel ke pusat.

Namun memang hasil pemeriksaannya lama," katanya.

Menurutnya, kalau yang terindikasi tentu ada, hanya yang menyatakan itu positif omicorn atau bukan di pusat. Karena sampel yang terindikasi tersebut dikirim ke pusat dan hasilnya dari pusat.

"Namun mau itu Omicorn atau bukan tetap Covid-19 dan penanganannya sama. Jadi jangan tergantung pada hasil pemeriksaan ini Omicorn atau bukan, yang jelas itu memang Covid-19.

Penanganan dan pencegahannya juga tetap sama," tegasnya

Sedangkan Kasi Survailens dan Imunisasi Dinas Kesehatan Provinsi Sumsel Yusri menambahkan, kondisi Covid-19 memang sedang meningkat secara nasional termasuk di Sumsel.

"Hal ini dikarenakan mamang aktivitas masyarakat yang meningkat dan juga Prokes yang terlihat mulai kendor. Untuk itu diimbau kepada masyarakat tetap terapakan Prokes dengan disiplin," katanya.

Sumber: Tribun Sumsel
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved