Breaking News:

Sudah Divaksin Apakah Masih Bisa Membawa Virus Corona atau Covid-19 ?

Sejak diberlakukan pada 13 Januari 2021 lalu, program vaksinasi Covid-19 di Indonesia masih teruus berjalan.

Reuters/Kontan
Ilustrasi vaksin Covid-19. 

SRIPOKU.COM -- Sejak diberlakukan pada 13 Januari 2021 lalu, program vaksinasi Covid-19 di Indonesia masih terus berjalan.

Pada pemberian gelombang pertama, penyuntikkan vaksin Covid-19 telah diberikan kepada mereka yang masuk ke daftar prioritas, salahs atunya tenaga kesehatan.

Dari data yang dilansir dari situs resmi Kemenkes RI, seperti dikutip dari Kompas.com, sebanyak kurang lebih 1.060.326 penerima vaksin telah menerima vaksin virus corona untuk dosis pertama.

Sementara, vaksin dosis kedua telah diberikan kepada 415.486 orang.

Mereka yang sudah menerima vaksin Covid-19 diimbau tetap patuh protokol kesehatan dan pedoman pencegahan Covid-19.

RSUD Besemah melakukan simulasi tahapan vaksin Covid-19 jelang akan dilakukannya vaksinasi kepada Nakes di Pagaralam.
RSUD Besemah melakukan simulasi tahapan vaksin Covid-19 jelang akan dilakukannya vaksinasi kepada Nakes di Pagaralam. (handout)

===

Apakah mereka yang sudah divaksin tetap bisa menjadi pembawa virus, menularkan, atau tertular virus corona?

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi, mengatakan, meski sudah divaksin, seseorang tetap bisa tertular maupun menularkan Covid-19.

"Dia masih bisa tertular dan menularkan kepada orang lain," ujar Nadia, saat dihubungi Kompas.com, Minggu (14/2/2021).

"Vaksin memberikan perlindungan kepada diri sendiri tetapi masih mungkin untuk orang tersebut tertular," kata dia.

Halaman
123
Editor: Ahmad Sadam Husen
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved