Berita Palembang

Terapkan Kurikulum Standar ASEAN, Poltekpar Palembang Komitmen Ciptakan SDM Unggul Sektor Pariwisata

Terapkan Kurikulum Standar ASEAN, Poltekpar Palembang Komitmen Ciptakan SDM Unggul Sektor Pariwisata

Terapkan Kurikulum Standar ASEAN, Poltekpar Palembang Komitmen Ciptakan SDM Unggul Sektor Pariwisata
SRIPOKU.COM/ODI ARIA SAPUTRA
Deputi Bidang Pengembangan Kndustri dan Kelembagaan Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Ni wayan Giri Adnyani saat memberikan kata sambutan dalam Sidang Senat Terbuka Studium Generale di Kampus poltekpar Palembang, Senin (3/2/2020). 

Laporan wartawan Sripoku.com, Odi Aria

Terapkan Kurikulum Standar ASEAN, Poltekpar Palembang Komitmen Ciptakan SDM Unggul Sektor Pariwisata

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Palembang menerapkan kurikulum berstandar ASEAN atau Common Competency Standard on Tourism Professional (ACCSTP) dalam mendidik para mahasiswanya.

Penerapan kurikulum berbasis standar negara-negara di Asia Tenggara tersebut, tidak terlepas dari komitmen Poltekpar Palembang yang ingin menciptakan Sumber Daya Manusia (SDM) unggul dalam sektor pariwisata.

Direktur Poltekpar Palembang, Zulkifli Harahap mengatakan komitmen pemerintah mendorong sektor pariwisata tentunya perlu didukung dengan penyediaan infrastruktur kepariwisataan dan sumber daya manusia pariwisata yang sesuai dengan standar internasional.

Standar ini diperlukan mengingat wisatawan yang berkunjung ke Indonesia ditargetkan berasal dari berbagai belahan dunia.

"Kita susun kurikulum pendekatan ke industri, standar kita ASEAN. SDM ini kita siapkan untuk bersaing ditingkat nasional dan internasional," ujarnya, dalam Sidang Senat Terbuka Studium Generale di Kampus poltekpar Palembang, Senin (3/2/2020).

Danau Ranau OKU Selatan Jadi Lokasi Penelitian, Poltekpar Palembang Komit Kembangkan Sport Tourism

Penyandang Disabilitas Bersaing dengan Pelamar Umum, Ikuti Job Fair yang Digelar Poltekpar Palembang

Kuliah Umum di Poltekpar Palembang, Mawardi Yahya Harapkan Mahasiwa Kreatif dan Inovatif

Menurutnya, di era 4.0 akademisi bidang pariwisata juga dituntut untuk menciptakan terobosan-terobosan anyar dalam menghadapi ketatnya persaingan dunia pariwisata. Maka itu, Poltekpar gencar melakukan transformasi generasi muda dalam mempersiapkan sustaintable tourism 4.0.

" Generasi muda harus siap dalam menghadapi tantangan di era 4.0. Pariwisata bukan semata-mata kesejahteraan rakyat, bagaimana kita menghargai kebudayaan dan meningkatkan citra bangsa," jelas Zulkifli.

Deputi Bidang Pengembangan Kndustri dan Kelembagaan Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Ni wayan Giri Adnyani menambahkan
pariwisata menjadi salah satu penyumbang terbesar devisa negara. Pada tahun 2019, devisa dari sektor pariwisata pada tahun kemarin tembus 20 miliar dolar AS atau setara Rp 274,8 M.

Diakuinya, pariwisata Indonesia tak terkecuali Sumsel, saat ini masih sangat potensial untuk dikembangkan. Maka itu penerapan kurikulum standar ASEAN sangat penting untuk menciptakan SDM kompeten bidang pariwisata yang siap bersaing di era 4.0.

"Palembang sudah ditetapkan sebagai destinasi sport tourism. Untuk meningkatkan kunjungan wisatawan Palembang juga harus perbanyak gelar event standar internasional," ungkapnya.

Penulis: Odi Aria Saputra
Editor: Welly Hadinata
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved