Breaking News:

Mencekam, Warga 3 Desa di Muratara Pukul Meja di Ruang Setda, Konflik Lahan Dicemaskan Ada Korban

Rapat konflik lahan antara warga di tiga desa yang ada di Muratara dengan salah satu perusahaan yang digelar di ruang Setda berlangsung mencekam.

tribunsumsel.com/rahmat aizullah
Rapat mediasi konflik lahan antara warga dan PT Lonsum. Warga ngamuk hingga saling gebrak meja karena perusahaan tidak hadir dalam rapat, Selasa (7/1/2020). 

SRIPOKU.COM, MURATARA - Rapat penyelesaian konflik lahan antara warga di tiga desa yang ada di Muratara dengan salah satu perusahaan berlangsung mencekam. Berlangsung di ruang Setda Muratara Selasa (7/1/2020), sejumlah warga pukul-pukul meja karena kecewa dengan jalannya rapat.

Konflik lahan antara warga dan perusahaan yang bergerak di perkebunan sawit di Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) tak kunjung selesai.

Warga menuntut pihak perusahaan agar menyerahkan lahan plasma kepada masyarakat seluas 480 hektare atau sebanyak 240 paket yang diperjuangkan sejak tahun 1995.

Video: Warga di 2 Desa dari 3 Kecamatan di Muratara Datangi Bupati Perihal Konflik Lahan

Warga yang berkonflik dengan perusahaan tersebut mayoritas dari Desa Bina Karya, sebagiannya lagi dari Desa Biaro dan Desa Mandi Angin.

Untuk yang kesekian kalinya Pemkab Muratara kembali memfasilitasi antara warga dan pihak perusahaan untuk menyelesaikan permasalahan tersebut.

Salah satunya adalah mempertemukan kedua belah pihak untuk membahas bersama mencari solusi.

Sayangnya, pada rapat yang digelar kemarin tersebut pihak perusahaan kembali tidak hadir memenuhi undangan rapat dari Pemkab Muratara guna mencari titik terang dari masalah yang ada.

Rapat yang awalnya tertib tiba-tiba menegangkan karena diwarnai aksi saling bentak dan pukul meja dalam ruang rapat Bina Praja Setda Muratara.

BREAKING NEWS Warga di 2 Desa dari 3 Kecamatan di Muratara Datangi Bupati Perihal Konflik Lahan

Ketidakhadiran pihak perusahaan dalam rapat tersebut membuat warga marah karena mereka merasa dipermainkan oleh perusahaan.

"Pemda harus hadirkan pihak perusahaan ke rapat ini, sudah berapa kali kita rapat mereka tidak pernah hadir, makanya warga marah," kata Indra Cahaya selaku kuasa hukum warga.

Halaman
12
Editor: Refly Permana
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved