Rp 110 Miliar Dana PT SAN Finance di BTN Dibobol, Duga Jajaran yang Lebih Tinggi Terlibat

SAN Finance duga pembobolan dana Rp 110 miliardi PT Bank Tabungan Negara (BBTN) Tbk tidak mungkin hanya oknum pegawai yang melakukan.

Rp 110 Miliar Dana PT SAN Finance di BTN Dibobol, Duga Jajaran yang Lebih Tinggi Terlibat
www.lowongankerja1.info
Logo Bank Tabungan Negara. 

SRIPOKU.COM - PT Surya Artha Nusantara Finance ( SAN Finance) menduga pembobolan dana di PT Bank Tabungan Negara (BBTN) Tbk yang menghilangkan dana Rp 110 miliar miliknya tidak mungkin hanya dilakukan oleh pegawai bank.

"Mungkin bukan cuma pegawai saja. Karena kebobolan tidak terjadi di satu cabang.

Cabangnya berbeda-beda antara kami (SAN Finance) dan nasabah lainnya," kata Direktur SAN Finance, Naga Sujady di Menara FIF, Jakarta, Senin (4/11/2019).

Naga menilai, kejadian pembobolan dana yang merugikan 4 perusahaan besar menandakan ada kelemahan di dalam internal BTN sendiri.

Sebab, sudah ada bukti putusan pidana inkracht yang memvonis mantan Kepala Kantor Kas BTN di Cikeas.

"Mungkin ada kelemahan di dalam internalnya BTN itu sendiri. Karena sudah ada putusan pidana.

Pidana itu kan terbukti bersalah," ujar Naga.

Dia pun mengaku bingung saat Marubeni Corporation, investor yang memiliki 40 persen saham perseroan baik secara langsung maupun tidak langsung bertanya bagaimana kelanjutan hilangnya dana.

"Kalau ditanya Marubeni Corporation, kami suka bingung jawabnya.

Dia kan investor asing, kalau kejadiannya begini dia melihat (perbankan di Indonesia) seperti apa?," ungkap Naga.

Halaman
12
Editor: Refly Permana
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved