Tips Mengubah Sikap Pesimis Menjadi Optimis, Begini Caranya

Tak hanya memengaruhi identitas karakter, dampak sikap optimis dan pesimis ternyata memiliki dampak yang lebih jauh.

Tips Mengubah Sikap Pesimis Menjadi Optimis, Begini Caranya
LOVE AND ASSOCIATES INC
Ilustrasi - Hasil studi bahwa sikap optimis bisa membuat harapan hidup seseorang mencapai 85 tahun atau lebih.

SRIPOKU.COM - Dalam hidup ini, kita biasa menemui sekelompok orang yang pesimis dan kelompok lainnya yang optimis.

Tak hanya memengaruhi identitas karakter, dampak sikap optimis dan pesimis ternyata memiliki dampak yang lebih jauh.

Sebuah studi menemukan, bahwa sikap optimis bisa membuat kemungkinan panjang umur seseorang lebih besar.

Mentan RI Optimis Tahun 2021 Sumsel Penyumbang Pangan Nomor Wahid di Indonesia

34 Hari Tanpa Kemenangan, Robert Alberts Optimistis Persib Bangkit

Studi yang dilakukan oleh para ilmuwan dari Boston University School of Medicine menyimpulkan, bahwa sikap optimis bahkan bisa membuat harapan hidup seseorang mencapai 85 tahun atau lebih.

Studi itu bukanlah satu-satunya. Awal Agustus ini para peneliti dari University of Illinois menemukan bahwa sikap optimis bisa membuat tidur seseorang lebih nyenyak.

Studi lainnya yang dilakukan pada 2015 juga bahwa orang-orang yang berpikiran positif memiliki jantung yang lebih sehat.

Semua orang pastinya ingin mendapatkan manfaat tersebut. Namun pertanyaannya, apakah bisa kita membangun sikap optimis? Atau kah sikap optimis adalah sesuatu yang muncul sejak kita dilahirkan?

Pelatih Program Neuro-Linguistik, Rebecca Lockwood memiliki teori mengapa beberapa orang memiliki sikap optimis yang lebih besar daripada individu lainnya sejak usia muda.

Rebecca menjelaskan, dalam periode jejak kehidupan, antara usia lahir dan usia ketujuh, kita mengambil kepercayaan dari orang-orang sekitar kita, seperti orangtua, anggota keluarga lainnya, guru di sekolah, dan orang-orang lainnya di sekitar kita.

Sikap optimis juga bisa datang dari titik rendah dalam hidup, kehilangan atau sesuatu yang mengguncang norma.

Halaman
123
Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved