Diterjang Derasnya Air Sungai dan Tumpukan Tanaman Air, Jembatan Cinta Jaya Ambruk

Jembatan Cinta Jaya roboh setelah dihantam derasnya arus air Sungai Babatan Pedamaran Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI).

Diterjang Derasnya Air Sungai dan Tumpukan Tanaman Air, Jembatan Cinta Jaya Ambruk
SRIPOKU.COM/MAT BODOK
Jembatan Cinta Jaya kondisi sekarang sudah tidak bisa dilewati, karena sebagian jembatan sudah roboh diterjang derasnya air Sungai Babatan yang disebabkan terhambatnya tanam air dan sisa kotoran rerumputan dari sawah. 

Laporan wartawan sripoku.com, Mat Bodok

SRIPOKU.COM, KAYUAGUNG -- Jembatan Cinta Jaya roboh setelah dihantam derasnya arus air Sungai Babatan Pedamaran Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI).

Dampaknya, warga harus lewat jalur sungai dengan menaiki perahu, Senin (16/4/2018).

Pantauan di lokasi, jembatan bertiang jalan setapak plat besi membentangi luasnya Sungai Babatan di Kecamatan Pedamaran penghubung Desa Cinta Jaya dan Pedamaran 2 itu, tiang penyangga di bagian seberang Cinta Jaya, roboh.

Sehingga jembatan tersebut, sampai sekarang tidak bisa dilalui oleh pejalan kaki maupun kendaraan roda dua, sepeda motor. Jembatan yang roboh persisnya di tengah-tengah badan sungai.

Untuk sebagian jembatan di arah Desa Pedamaran 2, badan jembatan masih berdiri tegak dan bisa dinaiki warga.

Warga yang ingin keluar masuk desa harus naik perahu yang disiapkan warga. Satu orang harus membayar ongkos Rp 2 ribu per orang dan untuk anak sekolah hanya seribu rupiah.

Demikian, untuk kendaraan sepeda motor membayar Rp 10 ribu.

Bagian jembatan yang belum roboh inilah dijadikan anak-anak untuk bermain, bahkan para pejabat di Pemerintah Kabupaten (Pemkab) OKI, untuk berfoto selfi memanfaatkan momen duka para pengguna jalan di Pedamaran.

"Jembatan ini sudah yang ke tiga kali ini roboh" kata Cakuk, warga Desa Pedamaran.

Halaman
12
Penulis: Mat Bodok
Editor: Tarso
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help