Breaking News:

Kapolda Sumsel Minta Maaf

Kapolda Minta Maaf bukan Berarti Case Closed, Polda Tunggu Hasil Kejiwaan Heriyanti Anak Akidi Tio

"Meski Kapolda sudah minta maaf, proses pemeriksaan tetap berjalan. Kita tetap kedepankan asas praduga tak bersalah. Kita akan terus gali,"

Editor: Refly Permana
Humas Polda
Bantuan diberikan keluarga mendiang Akidi Tio mencapai Rp 2 Triliun, melalui dokter keluarga mereka di Palembang, Prof dr Hardi Darmawan, di Mapolda Sumsel, Senin 26 Juli 2021 

Laporan wartawan Sripoku.com,  Odi Aria

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Kapolda Sumsel, Irjen Pol Eko Indra Heri, telah meminta maaf atas kelalaiannya terkait kegaduhan dana Rp 2 triulin untuk Sumsel dari mendiang Akidi Tio.

Namun, bukan berarti Polda Sumsel menganggap perkara ini sudah selesai, melainkan akan terus melakukan pengusutan, terutama terkait Heriyanti yang tak lain adalah anak bungsu Akidi Tio.

Kabid Humas Polda Sumsel, Kombes Pol Supriadi, menerangkan meski Kapolda secara pribadi maupun jabatannya telah meminta maaf ke publik, namun proses pemeriksaan lanjutan praduga tak bersalah terhadap Heriyanti Akidi Tio tetap dilaksanakan sampai permasalahan ini benar-benar terungkap. 

"Meski Kapolda sudah minta maaf, proses pemeriksaan tetap berjalan. Kita tetap kedepankan asas praduga tak bersalah. Kita akan terus gali sampai seperti apa endingnya," ujarnya, Kamis (5/8/2021).

Dijelaskannya,  sampai saat ini starus Heriyanti masih tetap sebagai saksi dalam kasus heboh Rp 2 Triliun.

Polda Sumsel juga telah memerisa kejiwaan dan kesehatan Heriyanti Akidi Tio. Selain itu,  Polda Sumsel juga masih menunggu hasil swab Covid-19 Heriyanti yang dilakukan oleh Dinkes Sumsel. 

Kisruh Rp 2 Triliun untuk Sumsel dari Akidi Tio, Pengamat: Ada yang Sudah Curiga tapi Masih Datang

Terkait apakah pemeriksaan lanjutan terhadap Heriyanti bisa dilanjutkan dalam waktu dekat, pria berpangkat melati tiga tersebut masih menunggu hasil kejiwaan dan kesehatan yang bersangkutan. 

"Statusnya masih saksi sampai sekarang. Kita juga masih menunggu hasil kejiwaan dan swabnya. Kalau sudah keluar kita lanjutkan," jelas Supriadi. 

Sementara itu, dari semula lima orang saksi, Polda Sumsel telah menambah satu orang saksi yang ikut secara simbolis melakukan penyerahan uang sebesar Rp 2 Triliun pada 26 Juli lalu di Mapolda Sumsel. 

Halaman
123
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved