Breaking News:

Pelaku UMKM di Danau Ranau Menjerit Objek Wisata di OKU Selatan Ditutup, Ada yang Rumahkan Pegawai

Sejumlah pelaku usaha di sekitar objek wisata merugi ketika Pemkab OKU Selatan melarang adanya kegiatan di Danau Ranau.

Penulis: Alan Nopriansyah | Editor: Refly Permana
sripoku.com/alan
Destinasi Wisata Taman Bung di sekitaran Wisata Danau Ranau, OKU Selatan, Rabu (10/2/2021). 

Laporan wartawan Sripoku.com, Alan Nopriansyah

SRIPOKU.COM, MUARADUA - Penutupan area wisata di OKU Selatan berdampak tidak baik bagi sejumlah pelaku usaha micro kecil menengah (UMKM), khususnya di area destinasi wisata Danau Ranau.

Sebelumnya, Pemkab OKU Selatan mengeluarkan surat edaran menutup seluruh area wisata sejak 9 Februari hingga waktu yang belum ditentukan.

Hal itu guna menekan kenaikan kasus positif wabah Covid-19 atau Virus Corona.

Tiga Jam Petugas Otopsi Mr X di Sungai Rupit Muratara, Terdapat 25 Luka Tusuk & Sampel DNA Diambil

Namun, pengembang wisata swasta hingga pedagang harus gigit jari.

Omzet jeblok karena tak adanya kunjungan wisata.

Diungkapkan Yaser Arafat, salah seorang pengembang wisata di taman bunga Bukit Mutiara Garden, ia terpaksa menelan resiko kerugian dimulai dari biaya operasional untuk kebun bunga di area yang dikelolanya.

"Jelas berdampak sangat buruk, sebab untuk biaya perawatan rutin kebun bunga per harinya diharuskan mengeluarkan biaya Rp 300 ribu untuk 3 orang pegawai," ujarnya dihubungi Sripoku.com, Rabu (10/2).

Pemilik usaha taman bunga Yaser,  yang mulai ramai digandrungi wisatawan menyebut, pengelolaan taman bunga berbeda dengan wisata lainnya.

Meskipun tak ada kunjungan, untuk menghindari kerugian yang lebih tinggi, harus melakukan perawatan rutin di kebun bunga seluas 2 hektare itu.

Begini Kondisi Istri dan Anak Sepeninggal Ustaz Maaher At-Thuwailibi, Ustaz Yusuf Mansur Galang Dana

Halaman
12
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved