Breaking News:

Menelaah Sebutan Bundo Kanduang di Minangkabau

Sebagai mana yang umum pahami, istilah Bundo Kanduang adalah panggilan untuk kaum pe­rempuan di Minangkabau.

Penulis: Salman Rasyidin | Editor: Salman Rasyidin
ist
Albar Sentosa Subari SH. MH 

SRIPOKU.COM--- Sebagaimana yang umum pahami, istilah Bundo Kanduang adalah panggilan untuk kaum pe­rempuan di Minangkabau.  

Ilustrasi Bundo Kanduang
Ilustrasi Bundo Kanduang (net.)

Namun menurut  Ketua  Pembina Adat  Sumatera Selatan Albar Sentosa Subari   SH. MH beberapa hari lalu, jika diteliti lebih jauh dan lebih cermat, ada beberapa makna yang terkandung di dalam istilah Bundo Kanduang :

1.       Menurut  catatan sejarah, Bundo Kanduang  adalah nama atau sebutan bagi seorang raja perempuan dari kerajaan Pagaruyung.

Raja perempuan terakhir adalah Yang Dipertuan Gadis Reno Sumbu, meng­gan­tikan mamaknya Yang Dipertuan Sultan Alam Bagagar Syah yang dibuang Belanda ke Batawi pada tahun 1833.

Sebelum itu masih ada beberapa lagi raja raja perempuan tetapi tidak tercatat oleh sejarawan, walaupun nama nama mereka itu tercatat dalam Tambo Pagaruyung, seperti Yang Dipertuan Gadis Reno Sari.

2. Menurut mitologi atau lagenda (sesuatu yang diyakini masyarakat Minangkabau) atau kaba Cindua Mato, nama ibu kanduang adalah nama raja Pagaruyung.

3. Sementara itu menurut pengertian sosiologi, Bundo Kanduang adalah panggilan bagi perempuan Minang  yang telah berketurunan.  

Biasanya panggilan Bundo Kanduang itu diberikan kepada perempuan tertua di dalam suatu kaum. Dialah yang menentukan segalanya.

4. Menurut Adat, Bundo Kanduang adalah penghormatan yang diberikan kepada perempuan atau wanita yang telah tua walau tidak berada dalam satu kaum.

5. Menurut simbolik, Bundo Kanduang merupakan  simbul dari tanah air, sebagaimana nama ibu pertiwi.

Halaman
12
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved