Panduan Pembelajaran Tahun Ajaran Baru Nanti, Kemendikbud RI Siapkan Panduan, Silakan Unduh di Sini

Untuk penyelenggaraan pembelajaran pada tahun ajaran dan tahun akademik baru di masa pandemi Virus Corona Kemterian Pendidikan dan Kebudayaan Republik

DOK. INSTAGRAM/KEMENDIKBUD
Tangkapan layar program Belajar dari Rumah TVRI dari Instagram resmi Kemendikbud @kemdikbud.ri 

SRIPOKU.COM -- Untuk penyelenggaraan pembelajaran pada tahun ajaran dan tahun akademik baru di masa pandemi Virus Corona Kemterian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia menyediakan panduan.

Diberitakan sebelumnya, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Nadiem Anwar Makarim telah mengeluarkan Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran Pada Tahun Ajaran Dan Tahun Akademik Baru di Masa Pandemi Corona Virus Disease (Covid-19).

Nadiem menyebut penyelenggaraan pembelajaran khususnya dengan cara tatap muka akan dilakukan bertahap dan diatur secara ketat.

"Pertama adalah dalam situasi Covid-19 yang terpenting adalah kesehatan dan keselamatan murid, guru dan keluarganya."

"Pembukaan sekolah ini dilakukan dengan cara paling konservatif yang bisa kita lakukan. Artinya ini merupakan cara terpelan untuk membuka sekolah, sehingga kemanan bisa diprioritaskan," ujarnya dikutip dari channel YouTube Kemendikbud RI, Senin (15/6/2020).

Ia mengakui dengan diterapkannya pembelajaran di rumah ada sejumlah hal yang dikorbankan, termasuk kualitas pembelajaran itu sendiri.

Nadiem melanjutkan, tahun ajaran baru 2020/2021 akan tetap dimulai pada bulan Juli 2020.

Setelah Dimakamkan Secara Protokol Covid-19, Pasien PDP di Kabupaten OKI ini Ternyata Negatif

Lahan Pemakaman Khusus Covid-19 di OKI Sudah Terisi, Seorang PDP Meninggal, Hasil Swab Negatif

Lowongan Kerja PNS di Kemenhub, Politeknik SDP Palembang Buka Pendaftaran Sampai 23 Juni

94 persen peserta didik dilarang melakukan pembelajaran tatap muka
94 persen peserta didik dilarang melakukan pembelajaran tatap muka (Tangkap layar channel YouTube KEMENDIKBUD RI)

"Jadwal itu tidak berdampak pada metode apa yang digunakan, apakah itu daring atau tatap muka."

"Kita tidak mengubah kalender pembelajaran, tetapi kita telah mengambil keputusan untuk daerah kuning, oranye, dan merah dilarang melakukan pembelajaran tatap muka," imbuhnya.

Nadiem menjelaskan, saat ini ada 94 persen dari populasi peserta didik Indonesia berada di ketiga zona tersebut.

Halaman
123
Editor: adi kurniawan
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved