Dinobatkan Mahasiswa Terjauh 2019, Inilah Perjuangan Putri Wulandari Masuk UGM

Tidak terbendung tangis Putri Wulandari di belakang panggung saat namanya dipanggil dan dinobatkan sebagai mahasiswa Universitas Gadjah Mada (3/8/2019

Dinobatkan Mahasiswa Terjauh 2019, Inilah Perjuangan Putri Wulandari Masuk UGM
https://edukasi.kompas.com/
Putri Wulandari, Mahasiswa Terjauh UGM 2019. (DOK. UGM) 

SRIPOKU.COM - Tidak terbendung tangis Putri Wulandari di belakang panggung saat namanya dipanggil dan dinobatkan sebagai mahasiswa Universitas Gadjah Mada (3/8/2019) dari daerah paling jauh dan terluar tahun 2019.

Putri seolah masih tak percaya ia bisa bergabung bersama 8.408 mahasiswa baru UGM lainnya, meski dirinya berasal dari begitu jauh dari Pulau Serasan, Natuna, Kepulauan Riau untuk kuliah di UGM Yogyakarta.

Kasdam II Sriwijaya Tekankan Pentingnya Bela Negara kepada Mahasiswa Baru Poltekpar Palembang

Beasiswa 13 Prodi S2 Universitas Gadjah Mada untuk PTN/PTS Seluruh Indonesia

“Saya dari kepulauan Riau, tepatnya Natuna, lebih tepatnya lagi tinggal di Pulau Serasan, kalau perjalanan kira-kira sehari semalam naik kapal ke Pontianak, setelah itu baru melanjutkan dengan pesawat," ujar Putri seperti dilansir dari laman resmi UGM.

Bagi Putri bisa kuliah di UGM adalah rezeki istimewa yang ia diterima dari Tuhan. Sebab, pada awalnya ia hanya berkeinginan kuliah yang dekat-dekat dengan Pulau Serasan, seperti kuliah di Pontianak dan sekitarnya.

Ubah keputusan jelang kelulusan
Namun, tidak tahu kenapa menjelang berakhir kelas XII ia menuruti saran Kepala Sekolah SMA Negeri 1 Serasan. Di saat menjelang kelulusan Kepala Sekolah mengharapkan Putri Wulandari bisa kuliah yang lebih jauh lagi.

“Alhamdulillah rezekinya lolos di UGM, diterima di Fakultas Farmasi. Ini semua tidak lepas dari anjuran kepala sekolah. Saat itu saya diminta mengambil saja yang targetnya agak jauh, coba-coba saja di UGM, dan alhamdulillah lolos," ucapnya.

Di tengah wawancara Putri Wulandari masih saja meneteskan air mata, tak percaya jika ia bisa terus kuliah sehabis lulus SMA. Sadri, ayahnya, adalah seorang nelayan dan ibunya, Rezemiyati, seorang ibu rumah tangga.

“Bapak nelayan ikan, setiap bulan rata-rata berpenghasilan 1,5 juta, beruntung saya mengikuti Program Afirmasi 3T terdepan, terluar dan terbelakang dan sampai lulus nanti biaya ditanggung pemerintah," katanya.

Orangtua berat melepas kepergian
Putri mengaku salah satu dari dua siswa yang berasal dari Kepulauan Riau yang diterima kuliah di UGM dan hanya ia sendiri yang berasal dari Pulau Serasan. Pulau Serasan, katanya, adalah sebuah pulau yang hingga kini masih diminati Malaysia untuk dikuasai.

Menurutnya, ada beberapa kendala siswa-siswa daerah terpencil tidak melanjutkan kuliah di beberapa perguruan tinggi favorit. Banyak orangtua di daerah-daerah terpencil masih berat hati melepas kepergian anaknya.

Halaman
12
Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved