Wajah Optimisme Konsumen Sumatera Selatan

Perekonomian Indonesia masih belum menunjukkan performa yang baik, krisis ekonomi di Amerika Serikat yang telah mengguncang perekonomian global

Wajah Optimisme Konsumen Sumatera Selatan
ist
Desi Eryani, S.ST, M.Si 

Wajah Optimisme Konsumen Sumatera Selatan
Oleh: Desi Eryani, S.ST, M.Si
Statistisi Muda seksi Analisis Statistik Lintas Sektor  BPS Provinsi Sumatera Selatan

Perekonomian Indonesia masih belum menunjukkan performa yang baik, krisis ekonomi di Amerika Serikat yang telah mengguncang perekonomian global berdampak ke berbagai negara termasuk Indonesia.

Perekonomian Indonesia mencapai Rp.12.406,8 triliun berdasarkan Produk Domestik Bruto (PDB) atas dasar harga berlaku serta PDB per kapita mencapai Rp.47,96 juta.

Berbagai usaha terus dikerahkan untuk memperbaiki kondisi perekonomian dalam negeri agar kembali bangkit. Akan tetapi, kondisi perekonomian global yang belum stabil masih belum mendukung untuk mewujudkan stabilitas perekonomian nasional. Di tahun 2016, ekonomi Indonesia tumbuh sebesar 5,02 persen lebih tinggi dibanding capaian tahun 2015 sebesar 4,88 persen.

Pertumbuhan ekonomi Provinsi Sumatera Selatan tahun 2016 dari sisi produksi dicapai oleh Pengadaan Listrik dan Gas sebesar 17,32 persen. Sementara dari sisi pengeluaran pertumbuhan tertinggi dicapai oleh Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto sebesar 3,02 persen.

Struktur ekonomi Indonesia secara spasial tahun 2016 didominasi oleh kelompok provinsi di Pulau Jawa dan Pulau Sumatera. Kelompok provinsi di Pulau Jawa memberikan kontribusi terbesar terhadap Produk Domestik Bruto, yakni sebesar 58,49 persen, diikuti oleh Pulau Sumatera sebesar 22,03 persen, da Pulau Kalimantan 7,85 persen.

BPS mencatat pertumbuhan ekonomi nasional hanya sebesar 4,88 persen pada tahun 2016. Perekonomian Provinsi Sumatera Selatan tahun 2016 yang diukur berdasarkan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp.355,42 triliun dan PDRB per kapita mencapai Rp.43,55 juta.

Awal Maret 2017, Badan Pusat Statistik merilis data pertumbuhan ekonomi, kinerja, dan hasil Survei Tendensi Konsumen (STK) yang dilakukan terhadap 14000 rumah tangga di seluruh Indonesia. Survei tersebut bertujuan memperoleh gambaran tentang pandangan konsumen sebagai pelaku konsumsi. Data yang dihasilkan berupa Indeks Tendensi Konsumen (ITK) yang menggambarkan kondisi ekonomi pendek yaitu pada triwulan berjalan dan perkiraan untuk tiga bulan mendatang.

Indeks tersebut mencerminkan optimisme konsumen ketika nilainya berubah di atas angka 100, dan sebaliknya jika di bawah 100 bermakna pesimisme konsumsi. Nilai ITK nasional pada triwulan I-2017 diperkirakan sebesar 106,30 artinya kondisi ekonomi konsumen diperkirakan akan meningkat.

Tingkat optimisme konsumen diperkirakan lebih tinggi dibandingkan triwulan IV-2016 (nilai ITK sebesar 102,46). Perkiraan membaiknya kondisi ekonomi konsumen di Indonesia terjadi pada 31 provinsi di Indonesia. Terdapat 14 provinsi yang diperkirakan  memiliki nilai indeks di atas nasional (42,42 persen). Provinsi yang memiliki perkiraan nilai ITK tertinggi adalah Provinsi Maluku dengan nilai ITK sebesar 113,80.

Halaman
1234
Editor: Salman Rasyidin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved