Breaking News:

Berita Muba

PRIA Ini Sebar Video Asusila Cewek yang Dibuatnya Durasi 32 Detik, Biar si Cewek Diceraikan Suaminya

Pelaku pembuat dan penyebar video asusila berinisial RO, berhasil diamankan Unit PPA Satreskrim Polres Muba, Selasa (12/10/2021).

Penulis: Fajeri Ramadhoni | Editor: Welly Hadinata
Sripoku.com/Fajeri Ramadhoni
Kapolres Muba AKBP Alamsyah Pelupessy SIK ketika menggelar ungkap kasus terkait beredarnya video asusila. 

Laporan wartawan Sripoku.com, Fajeri Ramadhoni

SRIPOKU.COM, SEKAYU - Pelaku pembuat dan penyebar video asusila berinisial RO, berhasil diamankan Unit PPA Satreskrim Polres Muba, Selasa (12/10/2021).

Kasus ini terungkap berawal dari video tak senonoh yang berdurasi 32 detik tersebut sengaja diedarkan pelaku di jejaring media sosial Facebook dan WhatsApp melalui Hp milik korban berinisial US.

Kapolres Muba AKBP Alamsyah Pelupessy SIK didampingi Kasat Reskrim AKP Ai Rojikin SH mengatakan, kejadian ini terjadi sekirar bulan Juli tahun 2021 yang lalu di kelurahan Kayuara kecamatan Sekayu Muba.

"Video tersebut baru diviralkan oleh pelaku ini sekitar bulan Agustus. Ketika korban mengetahui bahwa tindakan asusila yang dilakukan oleh pelaku dan korban ini disebarkan melalui media sosial, akhirnya korban melaporkan kejadian ini ke SPKT Polres Muba," ujarnya, Kamis (14/10/2021). 

Pihaknya pun segera melakukan upaya penyelidikan terhadap kasus ini dan berhasil menetapkan tersangka RO.

"Adapun hasil pemeriksaan pelaku, dirinya berharap korban segera bercerai dengan suaminya sehingga bisa menikah dengan pelaku. Kemudian motif kedua ada unsur pemerasan di sini dengan cara mengancam bahwa perbuatan asusila yang telah mereka lakukan itu sudah pelaku miliki dan akan dipublikasikan ketika apa yang dia minta tidak diberikan oleh korban," jelasnya.

Karena tidak diberikan permintaan dari pelaku inilah sehingga pelaku mempublikasikan atau menyebarkan melalui media sosial. Sang korban yang merasa malu baik dirinya dan juga keluarganya pun tak terima sehingga melaporkan perbuatan tersangka.

"Kemudian dampak bagi masyarakat yang jelas perbuatan zina adalah perbuatan yang tidak baik apalagi bagi anak-anak muda atau generasi muda kita, sehingga pelaku ini sudah pantas untuk diberikan hukuman sesuai dengan hukum yang berlaku," ungkapnya

Pihaknya pun mengamankan sejumlah barang bukti berupa satu buah sprei, satu buah boneka, tiga buah gelang milik korban, dua unit handphone milik pelaku dan korban serta video asusila.

"Terhadap pelaku akan kita kenakan pasal 4 ayat 1 juncto pasal 29 undang-undang nomor 44 tahun 2008 tentang pornografi atau pasal 27 ayat 1 junto pasal 45 ayat 1 undang-undang nomor 11 tahun 2008 tentang informasi dan transaksi elektronik yang mana diancam dengan hukuman penjara minimal 6 bulan dan maksimal 11 tahun penjara dan denda sebanyak Rp250 juta rupiah atau maksimalnya sebanyak Rp6 miliar," tegasnya.

Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved