'Tangan Panjang' Hakim Agung Sudrajat yang Terima Uang di Hotel, KPK Amankan Dolar Singapura

“Beserta uang tunai sejumlah sekitar 205.000 Dolar Singapura,” kata Ketua KPK Firli

Editor: Yandi Triansyah
(KOMPAS.com/Syakirun Ni'am)
KPK menunjukkan barang bukti terkait suap pengurusan perkara di Mahkamah Agung yang menjerat Hakim Agung Sudrajad Dimyati, Jumat (23/9/2022)(KOMPAS.com/Syakirun Ni'am) 

SRIPOKU.COM - Desy Yustria seorang PNS pada Kepaniteraan MA yang merupakan tangan panjang dari Hakim Agung Sudrajat Dimyati menerima uang suap dari pengacara bernama Eko Suparno.

Uang diterima tangan panjang Hakim Agung Sudrajat dari kuasa hukum Intidana diserahkan di salah satu hotel di Bekasi, Jawa Barat pada pukul 16.00 WIB.

KPK kemudian bergerak menangkap tangan panjang dari Hakim Agung Sudrajat Dimyati pada Kamis (22/9/2022) sekira pukul 01.00 WIB di rumahnya.

“Beserta uang tunai sejumlah sekitar 205.000 Dolar Singapura,” kata Ketua KPK Firli, seperti dikutip dari Kompas.com, Jumat (23/9/2022).

KPK mengamankan uang 205.000 dolar Singapura dalam operasi tangkap tangan (OTT) dugaan suap perkara di MA.

Kasus itu menyeret Hakim Agung Sudrajat Dimyati, panitera pengganti, PNS di MA, pengacara dan dua orang pihak swasta.


Kronologi

Ketua KPK Firli mengungkapkan, penangkapan yang dilakukan pihaknya berawal dari informasi mengenai dugaan penyerahan sejumlah uang kepada hakim MA atau pihak yang mewakilinya.

Suap diberikan terkait penanganan perkara perdata koperasi simpan pinjam Intidana.

Menurut Firli, pada Rabu 21 September 2022, pihaknya menerima informasi bahwa pengacara bernama Eko Suparno selaku kuasa hukum Intidana akan menyerahkan uang uang kepada Desy Yustria, seorang PNS pada Kepaniteraan MA.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved