Breaking News:

Berita Palembang

Kota Palembang 'Banjir' Pengemis dan Anak Jalanan, Berasal dari Daerah Penyanggah, Dinsos Kewalahan

Jumlah pengemis ini makin bertambah seiring adanya masyarakat yang kerap membagi-bagikan nasi gratis di jalan khususnya ketika di hari Jumat.

SRIPOKU.COM/RAHMALIYAH
Pengemis dan anak jalanan kawasan di Jalan Angkatan 45 Palembang. April 2021. 

Laporan Wartawan Sripoku.com, Rahmaliyah

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Menjelang bulan suci Ramadhan, Kota Palembang kebanjiran anak jalanan (anjal) dan pengemis yang standby di setiap persimpangan traffic light (lampu merah). 

Mirisnya, mereka juga menyertakan anak-anak yang usianya masih di bawah umur, menunggu di pinggir jalan sembari membawa karung berisikan barang bekas. 

Baca juga: Hadapi Serbuan Pengemis Terorganisir, Dinsos Sumsel Akan Gelar Razia, Cari Siapa Dalangnya

Dinas Sosial Kota Palembang pun kewalahan mengatasi hal ini.

Mengingat, hampir sebagian besar para pengemis tersebut justru adalah orang datangan yang masuk ke Palembang. 

Jumlah pengemis ini makin bertambah seiring adanya masyarakat yang kerap membagi-bagikan nasi gratis di jalan khususnya ketika di hari Jumat. 

Kadinsos Kota Palembang, Heri Aprian mengatakan, Pemerintah Kota Palembang pada dasarnya tak pernah melarang untuk bersedekah.

Namun, dengan cara membagikan sedekah nasi setiap Jumat di jalan raya justru salah dan melanggar Peraturan Daerah (Perda). 

Baca juga: Seorang Ibu Menyamar Jadi Pengemis Buru Pembunuh Putrinya: Dia Berbisik untuk Saya Lakukan Ini

"Silakan kalau mau sedekah, tapi tolong jangan bagi-bagikan di traffic light atau jalan-jalan raya.

Selain berbahaya bagi pengguna jalan ataupun peminta-minta.

Halaman
12
Penulis: Rahmaliyah
Editor: Sudarwan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved