Breaking News:

Pandemi Covid

KAPAN PAndemi Covid Berakhir? Ini Prediksi WHO

Pandemi Covid-19 masih menjadi masalah di seluruh dunia meski sudah setahun berlalu.

Editor: Wiedarto
Warta Kota
Ilustrasi - Vaksin covid-19 sinovac asal tiongkok yang ditunjukan oleh tenaga vaksinator RSU Kota Tangsel. 

SRIPOKU.COM, WASHINGTON--Pandemi Covid-19 masih menjadi masalah di seluruh dunia meski sudah setahun berlalu. Sementara itu, upaya vaksin tampaknya belum tersalurkan dengan merata sehingga upaya untuk menghentikan Covid-19 belum bisa dipastikan.

Hingga kini tentu saja banyak orang bertanya-tanya kapan Covid-19 akan berakhir?
Covid-19 pertama kali terdeteksi pada 31 Desember 2019 di Wuhan, China. Sejak saat itu, kasusnya menyebar ke seluruh dunia pada 2020 hingga saat ini.

Di Indonesia, virus corona telah menginfeksi sejak 2 Maret 2020. Pemerintah dari berbagai negara di dunia berupaya keras menangani penyebaran penyakit tersebut. Salah satunya melalui vaksinasi.

Meski terdapat penurunan, kasus Covid-19 masih terus menyebar. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pun menyatakan, masih terlalu dini menyimpulkan pandemi akan berakhir dalam waktu dekat.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Program Darurat WHO Michael Ryan dalam video konferensi pers WHO, Senin (1/3/2021), yang diunggah di YouTube NBC News.

Dalam pernyataannya, Ryan mengatakan terlalu dini dan tak realistis bahwa virus corona akan selesai dalam waktu dekat.

"Saya pikir masih terlalu dini dan tak realistis jika kita berpikir bahwa pandemi akan selesai di akhir tahun ini," kata dia, dilansir dari NBC News, Selasa (2/3/2021).

Fokus utama saat ini adalah menjaga penularan serendah mungkin, menekan jumlah orang yang sakit di rumah sakit, dan melakukan vaksinasi sebesar-besarnya.

Keberadaan sejumlah produk vaksin dapat menekan angka keterisian rumah sakit dan kasus kematian secara signifikan.

"Fokus utama saat ini adalah untuk menjaga penularan serendah mungkin, mengurangi jumlah orang yang sakit dan tiba di rumah sakit, dan lebih utama lagi adalah melakukan vaksinasi sebanyak mungkin untuk melindungi orang yang berada di garis depan dan kelompok rentan," tutur dia.

Halaman
12
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved