news

"Malam Itu Saya Pulang Pagi Agar dapat Uang Belikan Nasi Bebek, Tapi Nasib Berkata Lain."

tak bisa berkata banyak saat diminta tanggapannya akan akhir tragedi kelam yang menimpa istri dan anak tirinya

Editor: Wiedarto
www.serambitv.com
Ibunda almarhum Rangga ini sejak beberapa hari terakhir dirawat khusus oleh tim medis di RSUD langsa, dan turut didampingi tenaga psikiater. 

SRIPOKU.COM, LANGSA-Suami ibu muda korban perkosaan di Kecamatan Birem Bayeun, Aceh Timur, Ay (24), tak bisa berkata banyak saat diminta tanggapannya akan akhir tragedi kelam yang menimpa istri dan anak tirinya, Rangga (10).

Ia sebelumnya sempat berharap, pelaku diganjar hukuman seberat mungkin atas perbuatan membunuh anak dan memperkosa istrinya. Namun ternyata nasib berkata lain, Samsul Bahri lebih dulu meninggal dunia di dalam sel tahanan.

Saat ini, Ay mengaku ingin fokus menjalani kehidupan ke depan serta membantu istrinya, Dn (28), menghilangkan trauma atas kejadian tersebut. Apalagi, sang istri juga sedang mengandung buah hatinya.

“Saat ini usia janin anak kami dalam kandungan udah 4 bulan. Istri saya butuh ketenangan agar anak kami tumbuh sehat,” ujarnya kepada Serambi, Selasa (20/10/2020).

"Kejadian ini mungkin sudah menjadi jalan dan takdir dari Allah SWT. Sekarang yang terpenting kondisi Dn sudah berangsur membaik dan anak dalam kandungannya tumbuh sehat," tambah Ay lagi.

Kehamilan Dn memang sangat istimewa bagi Ay, karena itu merupakan anak pertamanya, buah perkawinan dengan Dn setahun lalu. Dn sebelumnya telah menikah dan telah memiliki dua anak dari suami pertama. Karena itulah Ay sebisa mungkin memenuhi keinginan sang istri, termasuk saat kejadian di malam naas itu.

Ay menceritakan, malam itu ia tidak pulang ke rumah karena butuh uang. Biasanya ia pergi ke sungai menjala udang saat sore dan pulang menjelang tengah malam, sekitar pukul 23.00 WIB. "Selama ini jika ke sungai menjala udang, saya selalu pulang ke rumah malamnya. Malam naas itu saya tidak pulang, rencana memang akan pulang pagi karena perlu uang," ujar Ay.

Dengan tidak pulang, ia berharap udang hasil tangkapannya bisa lebih banyak, sehingga uang hasil penjualan bisa digunakan untuk memenuhi keinginan istri yang tengah hamil muda, yakni daging bebek. "Istri sayakan ngidam karena hamil 4 bulan. Dia kepingin makan bebek. Maka malam itu saya pulang pagi, biar dapat uang lebih untuk bisa beli bebek," jelas Ay.

Namun sebelum sempat membeli bebek, kabar mengejutkan itu datang. Ay mengaku saat itu masih berada di Gampong Birem dan sedang bersiap pulang seusai menjala udang. Ay merasa dunianya seakan berputar.

Kenal dengan pelaku

Ay mengaku kenal dengan Samsul Bahri. Empat hari sebelum kejadian, dia sempat saling bertegur sapa dengan pelaku yang lewat di depan rumahnya. “‘Kiban bang’ (gimana bang) tanya Samsul Bahri. Saya jawab, ‘nyan keuh lage nyo’ (ya seperti ini lah)," ujar Ay.

Saat itu, kata Ay, Samsul Bahri melintas di depan rumahnya menuju kebun sawit keluarga yang berada agak jauh. Ay mengaku belum kenal akrab dengan Samsul Bahri, karena dia baru enam bulan tinggal di gampong tersebut.

Terlebih ia dan istri juga jarang berada di gampong. Sebulan pulang, bulan berikutnya pergi lagi ke Kabanjahe, Sumatera Utara, bekerja di perkebunan sayur dan buah. Selama di gampong itulah ia menggunakan waktunya mencari udang di sungai.

Ay juga mengaku kalau istrinya, Dn, pernah menyampaikan bahwa saat ia belum sampai ke rumah dari mencari udang, pernah ada orang yang mengintip ke dalam rumah. Hal itu berlangsung hingga beberapa kali.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved