Warga Bawa Amunisi Aktif

Sebut Dirinya Atlit Menembak Sumsel, Wahyu Klaim Amunisi yang Dibawa akan Digunakan untuk Latihan

Dikatakan Wahyu, ia membawa peluru tajam tersebut untuk digunakan latihan semi event yang akan diadakan pada 23 Agustus 2020 nanti.

Editor: Refly Permana
sripoku.com/rere
Wahyu (kiri) saat menjalani pemeriksaan di Jatanras Polda Sumsel. 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Tiga warga dalam satu mobil diamankan anggota dari Unit 3 Subdit 3 Jatanras Polda Sumsel di pintu keluar tol Kayuagung-Palembang lantaran membawa senjata angin dan amunisi aktif Rabu (29/7/2020) pagi.

Satu dari tiga warga tersebut menyebut dirinya atlit menembak, yakni bernama Wahyu Maulana.

Dikatakan Wahyu, ia membawa peluru tajam tersebut untuk digunakan latihan semi event yang akan diadakan pada 23 Agustus 2020 nanti, tepatnya di Cilandak, Jakarta Selatan.

"Untuk aku pakai latihan menembak, biasa latihan aku di Jakabaring dan ini untuk mengikuti event kejuaran di Cilandak Agustus nanti," kata Wahyu.

Video: Amanda Manopo Sinis Disebut Cabe-cabean, Keseret Cekcok Nikita Mirzani

Peluru tajam yang didapatnya dari Senayan Jakarta ini sendiri dibelinya seharga Rp 1 juta untuk satu kotak yang berisi 20 butir amunisi.

Pemuda 22 tahun yang tinggal di Jalan RE Martadinata, Kecamatan IT II Palembang ini sendiri ditangkap sekira pukul 04.00 WIB di tol keluar Kertapati Palembang.

Diakui Wahyu, sebelum diamankan dia baru pulang dari Jakarta menuju Palembang usai membeli amunisi yang rencananya akan digunakan untuk latihan menembak.

Amunisi yang diamankan anggota Jatanras Polda Sumsel.
Amunisi yang diamankan anggota Jatanras Polda Sumsel. (sripoku.com/rere)

Menurutnya, saat membeli di Senayan Jakarta, tidak ada masalah namun memang tidak ada dokumen resmi saat membeli amunisi tersebut.

"Aku bisa membeli amunisi tersebut karena aku anggota perbakin, jadi kalau anggota perbakin bisa membeli amunisi tersebut.

Tapi memang tidak koordinasi lagi saat membeli amunisi ini langsung berangkat saja beli ke jakarta sendiri," lanjutnya.

KPU Musirawas Siap Laksanakan Pilkada 2020 di Tengah Pandemi Covid-19, Terapkan Protokol Kesehatan

Dikatakan Wahyu, dia baru satu kali ini membeli amunisi tersebut dan untuk dipakai sendiri. Amunisi yang dia beli sebanyak 920 dengan harga Rp 14 juta.

"Satu kotak isi 20 butir amunisi dengan harga Rp 1 juta kalau amunisi yang kecil isinya sama 20 butir harganya Rp 900ribu," katanya.

Masih dikatakan Wahyu, amunisi ini digunakan untuk senjata Strayer dan Mauser.

Dirinya yang merupakan atlit ini sendiri sudah sering menjuarai kejuaraan daerah yang mana salah satunya sempat mengikuti Kapolda Sumsel Cup di tahun 2017 dan 2018 serta meraih juara 2 juara 3.

"Karena ini peluru tajam maka saat latihan jarak yang dipakai untuk menembak sekitar 300 meter.

Halaman
12
Sumber: Sriwijaya Post
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved