Breaking News:

Curhatan Seorang Pelajar di Palembang Jika Pembelajaran Jarak Jauh Dipermanenkan, Kasihan Ortu Saya

Mendikbud Nadiem Makarim memiliki wacana untuk mempermanenkan sistem pembelajaran jarak jauh di dunia pendidikan Indonesia.

SRIPOKU.COM / Rahmat Aizullah
Salah satu siswa SD di Kabupaten Muratara mengerjakan tugas yang diberikan oleh gurunya saat pengalihan aktivitas belajar di rumah akibat wabah virus corona. 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Mendikbud Nadiem Makarim memiliki wacana untuk mempermanenkan sistem pembelajaran jarak jauh di dunia pendidikan Indonesia.

Hal ini mengundang pro dan kontra lantaran jika wacana tersebut memang dijadikan peraturan, sejumlah pihak menilai infrastruktur di sejumlah kawasan negeri ini belum siap untuk melakukannya.

Maklum, sistem pembelajaran jarak jauh menomor satukan jaringan internet dan listrik, di saat di sejumlah daerah di Indonesia belum optimal jaringan listrik dan internetnya.

Kota Prabumulih Terancam Kembali ke Zona Merah Setelah Hasil Rapid Test Beberapa Pedagang Reaktif

Akbar Kurniawan yang merupakan salah satu siswa di SMAN 13 Palembang Kelas XII Jurusan IPS ini mengaku sedikit khawatir kalau belajar jarak jauh dipermanenkan.

"Takutnya nanti banyak pelajaran yang gak mengerti kalau belajar jarak jauh ini, dan bisa saja tidak kondusif juga," katanya.

"Di rumah saya, Talang Jambe juga sering gangguan sinyal. Tidak dipungkiri juga saya masih sering buka game dan belajar jarak jauh ini kadang tidak konsen.

Kalau sekarang sih, masih ke sekolah, tapi sesekali saja, hanya saat bagi raport, dan kembalikan buku pelajaran," ujarnya.

Bermodalkan Sepeda Lipat, Pria di Palembang Ini Jalani Pekerjaan Jadi Kurir, Anggota Komunitas IBMA

Kalau pun dipermanenkan, dia berkeinginan agar jangan full online, karena berat di kuota juga.

"Sekali dua kali ke sekolah tatap muka. Saya juga kasihan sama orangtua karena mesti beli kuota saya juga kalau mau pasang wifi di rumah, biayanya mahal," kata anak ketiga dari tiga bersaudara.

"Keuntungan tatap muka kan kalau gak jelas bisa langsung nanya ke guru, lewat online juga bisa tapi kadang kurang puas dan jelas kalau tidak dijelaskan secara langsung.

Halaman
123
Editor: Refly Permana
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved