Korban PHK? Beginilah 4 Cara Siasati Pendapatan yang Terbatas; Check-up Finansial dengan Pasangan

Pekerja yang terkena gelombang PHK ini pasti akan sangat sulit untuk menjaga keuangan dan kebutuhan tetap stabil di masa pandemi.

http://itaboutwomen.blogspot.com
Ilustrasi - Jumlah pengangguran akibat pandemi Covid-19 semakin meningkat karena banyaknya Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dari perusahaan. 

SRIPOKU.COM, JAKARTA - Jumlah pengangguran akibat pandemi Covid-19 semakin meningkat karena banyaknya Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dari perusahaan.

Pekerja yang terkena gelombang PHK ini pasti akan sangat sulit untuk menjaga keuangan dan kebutuhan tetap stabil di masa pandemi.

Apalagi, dana kesehatan harus terus dipupuk agar keluarga bisa sehat di masa pandemi.

Kisah Sedih Korban PHK Corona, Kakek Ini Mudik Kayuh Sepeda Berhari-hari Makan & Minum dari Rasa Iba

Ramalan Bintang Kesehatan Jumat 15 Mei 2020: Ini Saatnya untuk Taurus Mengembalikan Energinya

Jangan lupa subscribe, like dan share channel Youtube Sripokutv di bawah ini:

Perencana finansial Metta Anggriani mengatakan, mengatur keuangan untuk pengangguran memang lebih berat. Namun setidaknya, masih ada cara sederhana yang bisa Anda lakukan untuk meminimalisir pengeluaran yang sia-sia.

Sebelum pesangon habis, simak beberapa cara di bawah ini.

1. Lakukan check-up finansial dengan pasangan
Cara pertama yang perlu Anda lakukan adalah memeriksa kesehatan finansial Anda selama ini. Karena tak lagi menerima gaji bulanan, Anda perlu melakukan finansial check up untuk mengatur ulang pengeluaran.

"Kalau di PHK, biasanya menerima pesangon. Ketika terjadi PHK, lakukanlah finansial check up untuk mengetahui sisa uang, berapa kebutuhan yang perlu dikeluarkan dalam sebulan, bagaimana porsinya, dan apa yang perlu kita prioritaskan," kata Metta dalam konferensi video, Kamis (15/5/2020).

Komunikasi juga perlu dilakukan agar keluarga tahu apa yang Anda alami. Berkomunikasi bisa membuat pikiran lebih jernih dan mencari jalan keluar bersama.

"Yang namanya kebutuhan tiap keluarga memang ada standarnya, apalagi punya anak kecil/bayi atau anak sekolah. Itulah kenapa kita perlu berkomunikasi dan tentukan skala prioritas dan berapa lama kita bisa bertahan," ujar Metta.

Halaman
123
Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved