Breaking News:

Virus Corona di Sumsel

Profesor Yuwono Ungkap Kondisi Covid-19 di Sumsel pada Juli dan Sebut Puasa Bisa Tingkatkan Imunitas

Dia menyakini puasa juga menjadi faktor untuk membantu meningkat imunitas tubuh sehingga mampu melawan wabah Covid-19.

Editor: Hendra Kusuma
Tribun Sumsel
Juru bicara penanganan Covid-19 Sumsel, Prof Yuwono 

SRIPOKU.COM-Curhat Profesor Yuwono terkait wabah Covid-19 di Sumsel dan Indonesia.

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 di Sumatera Selatan ini menilai,   bahwa optimisme pandemi Covid-19 di Indonesia akan plateau (datar) di bulan Juli 2020.

Dia menyakini puasa juga menjadi faktor untuk membantu meningkat imunitas tubuh sehingga mampu melawan wabah Covid-19.

"Memang akan agak sedikit berbeda dengan pernyataan Ketua Gugus Pusat bahwa Juli sudah bisa kembali hidup normal. Tapi setidaknya ini beriringan makanya saya buat judulnya optimisme pandemi Covid-19 di Indonesia akan plateau di bulan Juli 2020," kata Prof Yuwono saat Live Talk di Sumsel Virtual Fest 2020 yang diadakan Tribun Sumsel dan Sriwijaya Post, Selasa (28/4/2020).

Lebih lanjut ia menjelaskan, untuk tingkat kematian didunia polanya masih sama, rata-rata masih di 7 persen dan tingkat kesembuhan 3 persen. Untuk yang positif Covid-19 ini pun ada dua kategori yaitu kritis dan tidak sakit. Untuk kasus dunia tren nya sudah mulai melandai.

"Saya akan buat dengan perbandingan empat negara yaitu Amerika, Spanyol, Italia dan Indonesia. Untuk Indonesia mirip Amerika, tingkat kematiannya masih tinggi tapi Indonesia dibawah Amerika dikit. Spanyol lebih banyak kasus positif Covid-19 tapi tingkat kematian lebih landai," katanya.

Menurutnya, berdasarkan data untuk yang menurun paling bagus itu Spanyol. Di Spanyol kasusunya memang banyak tapi tingkat kematiannya puncaknya awal April dan sekarang mulai menurun dan tidak naik lagi.

Lalu di Italia menurun tapi gradual atau dikit-dikit dan Amerika belum konsisten sampai ada dua puncak. Kalau di Indonesia pun belum konsisten, sejauh ini puncaknya angka kematian diangka 60 orang, harapannya akan semakin menurun.

"Kemudian saya bandingkan di Indonesia ini Jakarta dan Sumsel, karena Jakarta tempat awal mula kasus yang banyak di Indonesia. Untuk datanya di pusat itu tidak begitu jelas. Kalau Sumsel agak lebih bagus," jelasnya.

Ia pun menjabarkan, di Sumsel saat ini sudah ada 130 kasus positif (58 orang isolasi mandiri dan 50 orang dirawat di RS rujukan dan Rumah Sehat Covid-19 Jakabaring. Kemudian yang ditracking sudah ada 443. Jadi kalau ada penambahan positif lagi berarti dari 443 itu.

Halaman
12
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved