Khawatir Corona, 6.000 Penumpang Kapal Pesiar tak Diizinkan Turun ke Darat, 2 Diantaranya Warga Cina

Khawatir Corona, 6.000 Penumpang Kapal Pesiar tak Diizinkan Turun ke Darat, 2 Diantaranya Warga Cina

ISTIMEWA
Ilustrasi 

Lebih dari 6.000 orang masih berada di atas kapal pesiar di pelabuhan Italia yang terletak di kota Civitavecchia pada Kamis (30/01/2020).

Mereka terjebak karena akses darat ditutup, disebabkan kekhawatiran dua penumpang asal China yang berada di sana mengidap virus corona. 

Pemeriksaan awal pada dua penumpang China tersebut tidak menunjukkan tanda penderita virus corona. Dilansir dari The Guardian, hasil tersebut masih bisa berubah dalam waktu 48 jam.

Ernesto Tedesco, walikota Civitavecchia, sebuah kota di utara Roma telah meminta para penumpang di kapal Costa Smeralda tersebut untuk diizinkan keluar dari kapal hanya jika hasilnya telah pasti.

Pada Kamis, sempat terjadi kekacauan saat Tedesco melakukan konfrontasi terhadap kepala pelabuhan, Vincenzo Leone.

Waspada Virus Corona, Begini Proses Evakuasi Warga dari China ke Negara Asal, Naik Hercules

VIRAL Potret Dokter dan Perawat Kelelahan Rawat Pasien Virus Corona, Berjuang sampai Tidur di Lantai

Leone sempat memberi tahu para jurnalis bahwa ia telah mengizinkan kapal untuk membiarkan 1.140 penumpang turun dari kapal. Mereka adalah penumpang yang sudah menyelesaikan perjalanan mereka di Italia.

“Apa kamu gila? Siapa yang memberikanmu perintah untuk menurunkan penumpang? Saya akan bawa kamu ke pengadilan. Jika kamu membiarkan satu orang lagi keluar, kamu melakukannya dengan resikomu sendiri,” teriak Tedesco dari mobil kepada Leone.

Menurut juru bicara Tedesco, mereka memang tidak memiliki wewenang untuk menghentikan penurunan penumpang.

Namun mereka hanya meminta pihak kapal dan pelabuhan untuk menunggu jawaban dari rumah sakit. Hal tersebut dilakukan untuk pencegahan penyebaran virus corona.

Para penumpang kapal pesiar tersebut akhirnya diberikan kembali kunci kamar mereka, sehingga penurunan penumpang pada malam tersebut dianggap tidak kondusif.

Halaman
12
Editor: Fadhila Rahma
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved