Berita Muba

Buruh Bangun Buat Jembatan di Muba Ditembak Orang Tak Dikenal Pada Saat Sedang Tidur

Buruh Bangun Buat Jembatan di Muba Ditembak Orang Tak Dikenal Pada Saat Sedang Tidur

Buruh Bangun Buat Jembatan di Muba Ditembak Orang Tak Dikenal Pada Saat Sedang Tidur
SRIPOKU.COM/FAJERI RAMADHONI
Buruh Bangun Buat Jembatan di Muba Ditembak Orang Tak Dikenal Pada Saat Sedang Tidur 

Buruh Bangun Buat Jembatan di Muba Ditembak Orang Tak Dikenal Pada Saat Sedang Tidur

Laporan wartawan Sripoku.com, Fajeri Ramadhoni

SEKAYU, SRIPO -- Sebanyak 3 buruh bangun buat jembatan di Muba ditembak orang tak dikenal pada saat dedang tidur

Kasus pencurian dengan kekerasan (Curas) kembali memakan korban jiwa. Kali ini dua korban meninggal sekaligus bernama Yulius Patra Kurniawan (35), Tarmizi (35), dan Sayuti (61) berhasil selamat dari tangan pelaku yang dipekirakan 4 orang dan belum diketahui identitasnya.

Kejadian bermula pada Sabtu (21/9) di Devisi 1 Blok C 27 PT. Pinago Utama desa Sugi Waras Kecamatan Babat Toman Kabupaten Muba, menjadi korban ditembak orang tak dikenal.

Ketiga korban merupakan buruh bangunan dan tinggal di Dusun 2 desa Rantau Sialang Kecamatan Sungai Keruh Kabupaten Muba.

Kapolres Muba AKBP Yudhi Markus S Pinem, mengatakan, pada saat kejadian sekitar pukul 02.30 WIB para pelaku dengan membawa tiga pucuk senpi lokal laras panjang dan satu pucuk senpi lokal laras pendek mendatangi camp tempat tinggal korban.

"Dimana para korban sedang membangun jembatan milik PT. Pinago Utama desa Sugi Waras Kecamatan Babat Toman," ujarnya.

Lalu tiba-tiba para pelaku secara beruntun langsung menembak korban Yulius Patra sedang tidur lalu menembak korban Tarmizi. Akan tetapi senjata tidak meledak kemudian para pelaku mengikat korban Sayuti dan menanyakan kunci sepeda motor beserta uang. "Sayuti lantas menjawab disana semua (Sembari menunjuk ke arah motor), lalu pelaku membawa sepeda motor, HP dan dompet milik korban," ungkapnya.

Setelah berhasil mengambil barang milik korban para pelaku melarikan diri dan meninggalkan korban Kurniawan dan Tamizi yang mengalami luka tembak dan korban Sayuti dalam posisi terikat, setelah berhasil melepaskan ikatan korban menemui teman korban yang juga bekerja membuat jembatan namun lain lokasi kemudian melaporkan kejadian ke Polsek Babat Toman. 

"Akibat kejadian, korban Yulius mengalami luka tembak pada bagian bahu kanan tembus belakang satu lobang, luka robek pada bagian dagu dan korban Tarmizi mengalami luka tembak pada bagian dada satu lobang, lengan sebelah kiri satu lobang. Keduanya akhirnya meninggal dunia di TKP," terangnya.

Adapun kerugian materil berupa 1 unit sepeda motor Yamaha Bison1 unit, sepeda motor Yamaha Vega, 2 unit Hp, jam tangan, dompet, 1 buah senter dengan total kerugian ditaksir sekitar Rp30 juta. "Kasus ini sudah ditangani pihak polsek Babat Toman. Saat ini pelaku sedang dalam pengejaran," pungkasnya.

Sementara, Thoriq kerabat korban Tharmizi mengatakan keluarganya sangat terpukul sekali atas kejadian yang dialami Tharmizi dan rekannya. Ia menyebutkan selama ini korban dikenal tidak ada masalah dan biasa-biasa saja.  "Ini peristiwa berdarah sampai menghilangkan nyawa seseorang. Kami keluarga berharap pihak kepolisian cepat menangkap pelaku dan dihukum seberat-beratnya,"harapnya.

Penulis: Fajeri Ramadhoni
Editor: adi kurniawan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved