Kisah Pratu Suparlan, Anggota Kopassus yang Rela Pertahankan NKRI Tumpas 83 Pengacau Seorang Diri

Kisah Pratu Suparlan, Anggota Kopassus yang Rela Pertahankan NKRI Tumpas 83 Pengacau Seorang Diri

Tribun-Medan.com
Pratu Suparlan menawarkan diri untuk menahan serangan Fretilin. 

Tanpa gentar sedikit pun, dia menerjang ke arah pasukan Fretilin.

Hamburan peluru senapan mesin musuh yang mengoyak tubuh, namun Pratu Suparlan membalasnya dengan rentetan peluru, hingga amunisi habis.

Meski bersimbah darah, prajurit Kopassus ini tetap tegar bagai banteng ketaton.

Bukannya roboh seperti harapan musuh, Pratu Suparlan justru menghunus pisau Komandonya.

Dia lalu berlari mengejar Fretilin ke tengah semak belukar. Dia merobohkan enam orang.

Tak terhitung jumlah peluru yang telah menancap di tubuhnya. 

Seragam loreng yang dikenakan Pratu Suparlan berubah warna menjadi merah, akibat darah yang mengucur deras dari luka-lukanya.

Namun, dia tak menyerah, meski pasukan musuh menjadikannya bulan-bulanan peluru.

Tibalah Pratu Suparlan pada ambang kesanggupannya.

Dia terduduk dan tak lagi mampu menggenggam pisau komandonya.

Halaman
1234
Penulis: fadhila rahma
Editor: Rizka Pratiwi Utami
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved