Berita Musi Rawas

Sejarah Tugu Mulyo di Musi Rawas, Hingga Dinobatkan Jadi Kampung Bola

Sejarah Tugu Mulyo salah satu dari 14 Kecamatan yang ada di Kabupaten Musi Rawas, Hingga Ada Kampung Bola Musi Rawas

Sejarah Tugu Mulyo di Musi Rawas, Hingga Dinobatkan Jadi Kampung Bola
TribunSumsel/Eko Hepronis
Gubernur Sumatra Selatan, H Herman Deru dan Bupati Musi Rawas, H Hendra Gunawan menobatkan kecamatan Tugu Mulyo Jadi Kampung Bola 

Sejarah Tugu Mulyo di Musi Rawas, Hingga Dinobatkan Jadi Kampung Bola

Laporan Wartawan TribunSumsel.com, Eko Hepronis

SRIPOKU.COM, MUSIRAWAS -- Kabupaten Musi Rawas tepatnya di Kecamatan Tugu Mulyo tak hanya dikenal dengan central penghasil beras saja, tetapi kini salah satu dari 14 Kecamatan yang ada di kabupaten tersebut sudah terkenal dengan adanya kampung bola.

Letak Kecamatan Tugu Mulyo sendiri di Kabupaten Musi Rawas berbatasan langsung dengan kecamatan Muara Beliti, Kecamatan Lubuklinggau Selatan dan Kecamatan Purwodadi.

Kecamatan Tugu Mulyo dinobatkan sebagai kampung bola sendiri tidak terlepas dari komitmen dari Gubernur Sumatra Selatan, H Herman Deru dan Bupati Musi Rawas, H Hendra Gunawan tepatnya di Kelurahan B Srikaton, Kecamatan Tugu Mulyo sebagai kampung bola merupakan hal yang wajar, karena sejak zaman kolonial Belada hampir semua masyarakat Mirasi menyukai sepak bola.

Sebelum dinobatkan menjadi kampung bola Kecamatan Tugu Mulyo sendiri rasanya tak asing ditelinga dan identik dengan bahasa Jawa. Ya memang benar, nama Tugu Mulyo sendiri diambil dari sebuah bangunan tugu.

"Bangunan tugu tersebut dibangun di wilayah Desa Mataram. Kata Tugu Mulyo diambil dari kata itu, harapannya masyarakatnya hidup mulya dan makmur," kata Badrun Tokoh Masyarakat setempat pada Tribunsumsel, Jumat (19/7/2019).

Herman Deru Turunkan Tim Khusus Investigasi Kasus Korban MOS

Hadapi PSPS Riau, Pemain Sriwijaya FC Diminta Konsentrasi dan Jaga Emosi

Belajar Dari Kasus Nunung, Begini Cara Jaga Stamina Agar Selalu Bugar Tanpa Harus Pakai Narkoba

Badrun yang menjabat sebagai Camat Purwodadi ini menceritakan, jika wilayah Tugu Mulyo sudah terbentuk sejak tahun 1932 pada masa penjajahan Belanda dan merupakan daerah Transmigrasi pertama di Kabupaten Musi Rawas.

"Dalam perkembangannya sebelum dikenal dengan nama Tugu Mulyo, masyarakat transmigrasi saat itu agak sulit menyebutkan kata transmigrasi. Sehingga mereka zaman dulu menyebutnya Mirasi," ungkapnya.

Selain Mirasi, masyarakat zaman dahulu menyebutnya juga sebagai kampung Kolones. Alasannya ketika zaman penjajahan kolonian Belanda, masyarakat juga tidak bisa menyebutkan kolonial, sehingga mereka menyebutnya sebagai kolones.

Halaman
12
Editor: adi kurniawan
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved