Inilah 5 Pertanyaan yang Paling Sering Diajukan saat Wawancara Kerja

Dalam wawancara kerja, lumrah apabila pihak perusahaan mengajukan pertanyaan kepada kandidat. Bahkan, seringkali pertanyaan yang diajukan cenderung ta

Inilah 5 Pertanyaan yang Paling Sering Diajukan saat Wawancara Kerja
Internet
Ilustrasi. 

SRIPOKU.COM, NEW YORK - Dalam wawancara kerja, lumrah apabila pihak perusahaan mengajukan pertanyaan kepada kandidat. Bahkan, seringkali pertanyaan yang diajukan cenderung tak lazim atau aneh.

Dilansir dari Inc.com, Jumat (21/6/2019), pewawancara biasanya mengajukan sejumlah pertanyaan yang sebenarnya lazim diajukan saat wawancara kerja. Atau, pewawancara mengajukan pertanyaan yang dimaksudkan untuk mengetahui prestasi kandidat.

Mengapa Tidak Boleh Katakan Batu Loncatan saat Wawancara Kerja?

4 Jawaban dalam Wawancara Kerja bagi Kandidat yang Melebihi Kualifikasi

Baru-baru ini jejaring sosial profesional LinkedIn merilis perangkat baru untuk membantu kandidat mempersiapkan diri dalam wawancara kerja. LinkedIn pun mengidentifikasi sejumlah pertanyaan yang paling sering diajukan kepada kandidat.

Apa saja pertanyaan tersebut?

1. "Ceritakan tentang diri Anda"
Bagi perusahaan, tujuan wawancara kerja adalah untuk menentukan apakah kandidat sesuai untuk pekerjaan yang dilamar. Ini berarti perekrut harus mengevaluasi kemampuan dan perilaku yang disyaratkan untuk posisi pekerjaan itu.

Bila Anda adalah sang kandidat, jelaskan tentang alasan Anda mengambil posisi pekerjaan tertentu. Jelaskan juga alasan Anda memutuskan mengundurkan diri dari pekerjaan sebelumnya.

Ceritakan mengapa Anda memutuskan mengenyam pendidikan magister. Ketika Anda menjelaskan itu semua, hubungkan dengan apa yang Anda tulis pada CV, sehingga perekrut memahami tak hanya soal apa yang telah Anda lakukan, tetapi juga alasannya.

2. "Jelaskan kekuatan Anda"
Jika Anda diajukan pertanyaan ini, berikan jawaban yang tajam dan langsung pada sasaran. Beri jawaban yang jelas dan presisi.

Semisal, apabila Anda tipe pemecah masalah, jangan hanya katakan itu. Berikan contoh yang membuktikan bahwa Anda memang pemecah masalah yang baik.

Apabila Anda pemimpin yang cerdas secara emosional, buktikan dengan memberi sejumlah contoh bahwa Anda memang benar demikian. Intinya, jangan hanya sekedar klaim sifat tertentu, namun buktikan juga Anda memang memiliki sifat itu.

Halaman
12
Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved