Jangan Sembarangan, Minum Obat Tidur

Sulit tidur atau insomnia yang berkepanjangan memang sangat mengganggu. Namun, bukan berarti bisa diatasi secara instan dengan minum obat tidur. Obat

Jangan Sembarangan, Minum Obat Tidur
ISTIMEWA
Ilustrasi obat-obatan tablet

SRIPOKU.COM , JAKARTA - Sulit tidur atau insomnia yang berkepanjangan memang sangat mengganggu. Namun, bukan berarti bisa diatasi secara instan dengan minum obat tidur. Obat tidur seharusnya didapatkan sesuai resep dokter.

Berita Lainnya:  Obat Tidur Picu Kematian dan Kanker

Dijelaskan dr. Astuti Sp.S (K) dari Klinik Gangguan Tidur di RSUP Dr. Sardjito, Yogyakarta, konsumsi obat tidur tidak boleh sembarangan. "Obat tidur hanya dipakai jangka pendek, tidak boleh terlalu lama karena bisa merusak arsitektur tidur, pasien bisa adiksi," kata Astuti.

Arsitektur tidur adalah siklus tidur normal yang dimulai dengan rasa mengantuk hingga tidur dalam. Jika arsitektur tidur terganggu, kualitas tidur pun akan buruk. Selain itu, konsumsi obat tidur dalam jangka panjang juga bisa menimbulkan rasa cemas berlebihan.

Astuti menuturkan, sebelum pemberian obat tidur, yang harus dilakukan adalah memerbaiki kebiasaan tidur. Misalnya, mulai dari berpikiran positif, menciptakan kamar yang nyaman, membatasi waktu tidur siang, hingga mengatur jadwal tidur tepat waktu.

Jika dengan menerapkan kebiasaan tidur yang sehat tidak ada perbaikan, bisa dibantu dengan konsumsi obat. Itu pun obat tidur dalam dosis kecil. Pasien yang konsumsi obat juga harus dievaluasi setelah satu minggu pemakaian.

"Tetap harus diedukasi pasiennya mengenai tidur yang sehat. Kemudian dievaluasi, jangan-jangan selama ini pasiennya enggak patuh. Jadi jangan buru-buru dengan obat tidur," jelas Astuti.

Apabila seminggu setelah minum obat belum juga ada perbaikan, harus diganti dengan obat golongan lain yang bisa memerbaiki aritektur tidur. Pilihlah obat yang efek sampingnya sangat kecil dan tidak menimbulkan adiksi.

Meski dengan efek samping yang lebih rendah, konsumsi obat pun tetap tak disarankan lebih dari 10 hari.

Penulis : Dian Maharani

Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved