Berita Palembang

Kementan dan Gubernur Sumsel Lepas Ekspor Karet, Kelapa Bulat dan Kopi Senilai Rp 21.687.149.260

Kementan dan Gubernur Sumsel Lepas Ekspor Karet, Kelapa Bulat dan Kopi Senilai Rp 21.687.149.260

Kementan dan Gubernur Sumsel Lepas Ekspor Karet, Kelapa Bulat dan Kopi Senilai Rp 21.687.149.260
SRIPOKU.COM/ABDUL HAFIZ
Gubernur Sumsel H Herman Deru SH MM bersama Kepala Badan Karantina Pertanian Kementan Ali Jamil PhD, Ir.Bambang Hesti Susilo, M.Sc Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas I serta tamu undangan memotong pita di depan peti kemas menandai pelepasan ekspor komoditas pertanian di Pelabuhan Boom Baru Palembang, Jumat (15/3/2019). 

Kementan dan Gubernur Sumsel Lepas Ekspor Komoditas Pertanian Senilai Rp 21.687.149.260

Laporan wartawan Sripoku.com, Abdul Hafiz

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Kementan dan Gubernur Sumsel melakukan pelepasan ekspor komoditas pertanian karet, kelapa bulat, kopi Sumatera Selatan ke berbagai negara di Pelabuhan Boom Baru Palembang, Jumat (15/3/2019).

Seperti diketahui kelapa, karet dan kopi di Provinsi Sumatera Selatan menjadi tumpuan harapan, tidak saja bagi petani dan pelaku agribisnis namun juga bagi pemerintah untuk meningkatkan devisa negara.

Kali ini dilakukan pelepasan ekspor komoditas pertanian ke negara Jepang dan Finlandia berupa karet yang berjumlah 1.108 ton dengan nilai Rp 21.687.149.260 atau setara dengan 1.550.000 USD.

Gubernur Sumsel H Herman Deru SH MM bersama Kepala Badan Karantina Pertanian Kementan Ali Jamil PhD, Ir.Bambang Hesti Susilo, M.Sc Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas I melihat contoh komoditas pertanian pada pelepasan ekspor komoditas pertanian di Pelabuhan Boom Baru Palembang, Jumat (15/3/2019).
Gubernur Sumsel H Herman Deru SH MM bersama Kepala Badan Karantina Pertanian Kementan Ali Jamil PhD, Ir.Bambang Hesti Susilo, M.Sc Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas I melihat contoh komoditas pertanian pada pelepasan ekspor komoditas pertanian di Pelabuhan Boom Baru Palembang, Jumat (15/3/2019). (SRIPOKU.COM/ABDUL HAFIZ)

Disamping itu juga dilepas komoditas kelapa berjumlah 500 ton dengan nilai Rp.1.330.000.000 atau setara dengan 95.000 USD dengan tujuan ke Negara China dan komoditas kopi berjumlah 210 ton dengan nilai Rp 4.224.780.000 atau setara dengan 301.770 USD ke negara lnggris sehingga total nilai ekonominya sebesar Rp.21.687.149.260.

BREAKING NEWS : Tabrakan Beruntun di Banyuasin Jalan Palembang-Jambi, Tiga Truk Fuso Terbalik

Modus Dibungkus Almunium Foil dan Dimasukan dalam Kotak Ikan, Sabu-sabu 100 Kg Gagal Diselundupan

Pada kesempatan pelepasan ekspor ini, Kepala Badan Karantina Pertanian menyerahkan Sertifikat kesehatan tumbuhan (Phytosanitary Certificate) kepada PT Surya Ido Cocos, PT Hevea Muara Klingi, dan PT Budi Wahana.

Dengan diterbitkannya Phytosanitary Certificate merupakan jaminan bahwa persyarataan negara tujuan ekspor telah dipenuhi.

Ali Jamil menyampaikan bahwa hal penting yang perlu kita perjuangkan bersama terkait efesiensi waktu dan biaya pelaksanaan ekspor adalah meningkatnya daya saing ekspor kita dibandingkan dengan sesama negara produsen.

"Disamping itu kita wajib memastikan bahwa persyaratan negara tujuan ekspor terpenuhi dan potensi ditolaknya ekspor komoditas pertanian kita oleh Negara tujuan dapat kita minimalisir," ujar Ali Jamil.

Gubernur Sumsel H Herman Deru SH MM bersama Kepala Badan Karantina Pertanian Kementan Ali Jamil PhD,memperlihatkan aplikasi pada pelepasan ekspor komoditas pertanian di Pelabuhan Boom Baru Palembang, Jumat (15/3/2019).
Gubernur Sumsel H Herman Deru SH MM bersama Kepala Badan Karantina Pertanian Kementan Ali Jamil PhD,memperlihatkan aplikasi pada pelepasan ekspor komoditas pertanian di Pelabuhan Boom Baru Palembang, Jumat (15/3/2019). (SRIPOKU.COM/ABDUL HAFIZ)
Halaman
12
Penulis: Abdul Hafiz
Editor: Sudarwan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved