Mantan Juara Dunia Angkat Besi Berjuang demi Kesembuhan Sang Buah Hati

Kisah pilu dialami juara dunia angkat besi 1997 dan peraih medali perunggu Olimpiade Sydney 2000, Winarni (42 tahun).

Mantan Juara Dunia Angkat Besi Berjuang demi Kesembuhan Sang Buah Hati
https://www.cnnindonesia.com/olahraga/
Winarni menjadi juara dunia angkat besi di tahun 1997. (AFP PHOTO / EMMANUEL DUNAND) 

SRIPOKU.COM - Kisah pilu dialami juara dunia angkat besi 1997 dan peraih medali perunggu Olimpiade Sydney 2000, Winarni (42 tahun). Dia dihadapkan pada kenyataan bahwa sang buah hati, Achmad Fariz Taufik mengalami atresia esofagus.

Berita Lainnya:
Heboh Digaet Pelakor di Bandung, Atlet Angkat Besi Nasional Ini Bakal Dapat Sanksi Ini

Atresia esofagus adalah kondisi tidak berkembangnya usus pada janin. Kondisi itu membuat Fariz tidak bisa menelan makanan dan minuman.

Balita berusia 2,5 tahun itu hanya bisa menjilat makanan, tetapi tidak boleh memasukkan makanan ke mulut. Selain kelainan itu, Fariz juga menderita gangguan jantung dan paru-paru.

ilustrasi
Achmad Fariz Taufik. (https://plus.kapanlagi.com)

”Ibu, aku ingin makan. Makanannya tidak boleh ditelan, ya? Hanya bisa dijilat saja?” kata Fariz berkata lirih, seperti dikutip dari Harian KOMPAS, 29 Juli 2018.

Hati Winarni bak tersayat mendengar ucapan putra bungsunya. Dia pun berlinang air mata.

Winarni mengatakan, pertama kali menyadari anaknya mengalami kelainan bawaan karena pada hari pertama dilahirkan Fariz memuntahkan susu yang dimasukkan ke mulutnya.

Dari rumah sakit di Pringsewu, Lampung, bocah itu kemudian dirujuk ke Bandar Lampung. Di Bandar Lampung, dokter angkat tangan.

”Dokter bingung bagaimana bisa memberikan jalan makan untuk anak saya. Selain itu, apa pun langkah yang diambil terlalu berisiko,” kata Winarni.

Fariz kemudian dibawa ke RS Harapan Kita, Jakarta, karena ada indikasi kebocoran jantung. Ketika dirontgen di RSCM, barulah diketahui Fariz tidak memiliki jalur makan dari tenggorokan ke perut.

Halaman
1234
Editor: Bejoroy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help