Tren Pencucian Uang di Sumsel

Tim PPATK Ungkap Sumsel Masuk Peringkat ke-7 Laporan Keuangan Transaksi Mencurigakan

Adapun Sosialisasi Survei Nasional Persepsi Publik APPUPPT Tahun 2018 di wilayah Sumatera Selatan mencakup 6 tujuan yakni terkait tingkat

Tim PPATK Ungkap Sumsel Masuk Peringkat ke-7 Laporan Keuangan Transaksi Mencurigakan
SRIPOKU.COM/RIZKI PRATIWI UTAMI
Pusat Pelaporan Dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) berkunjung ke Graha Tribun yang disambut oleh Hadi Prayogo, Direktur Utama dan H. Salman Rasyidin, selaku Sekretaris Redaksi Sriwijaya Post, Senin (23/7/18). 

Laporan wartawan Sripoku.com, Rizka Pratiwi Utami

SRIPOKU.COM, PALEMBANG-- Pusat Pelaporan Dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), Senin (23/7/18) berkunjung ke Graha Tribun yang disambut oleh Hadi Prayogo, Direktur Utama dan H. Salman Rasyidin, selaku Sekretaris Redaksi Sriwijaya Post.

Hendri Hanafi dari Direktoral Pelaporan dari PPATK, bersama Kartika Mulia Sari (Kemendagri), Fayota Prachmasetiawan PPATK, Ardian Ristanto dan Yesi Mulyati dari PT Surveyor Indonesia berkaitan untuk Mengukur Potensi Tindak Pidana Pencucian Uang (TTPU) dan Tindak Pidana Pendanaan Terorisme (TPPT) di Indonesia.

Adapun Sosialisasi Survei Nasional Persepsi Publik APPUPPT Tahun 2018 di wilayah Sumatera Selatan mencakup 6 tujuan yakni terkait tingkat pemahaman, kesadaran, kinerja rezim, kecukupan regulasi, harapan dan edukasi publik.

"Poinnya itu untuk mengedukasi masyarakat agar lebih paham lagi mengenai risiko-risiko terjadinya TTPU dan TPPT di Indonesia. Cara oknum ini yang mungkin tanpa sadar kita ketahui misalnya meminta fotokopi KTP, nah dari sana, mereka akan mendapatkan informasi identitas diri yang nantinya bisa disalahgunakan. Contoh, menggunakan KTP untuk membuat rekening bank, yang nantinya melalui rekening atas nama korban untuk pendanaan ilegal seperti terorisme," jelas Hendri

Dalam penjelasannya PPATK mengungkap bahwa tren transaksi keuangan mencurigakan di tahun 2018 terus menunjukkan kenaikan.

Pusat Pelaporan Dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) foto bersama Pimred Sriwijaya Post Hadi Prayogo dan H. Salman Rasyidin, Sekretaris Redaksi Sriwijaya Post.
Pusat Pelaporan Dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) foto bersama Pimred Sriwijaya Post Hadi Prayogo dan H. Salman Rasyidin, Sekretaris Redaksi Sriwijaya Post. (SRIPOKU.COM/RIZKI PRATIWI UTAMI)

Baca:

Rampas Kembali Kerugian Negara, Kejati Sumsel Bidik Perusahaan Penerima Dana Korupsi

Sebelum Menikah Impikan Ini, Keinginan Laudya Cynthia Bella Akhirnya Terwujud Karena Engku Emran

Salah satu yang menjadi perhatian PPATK adalah transaksi yang terjadi pada jaringan teroris.

Terbukti, dalam periode 2003 sampai Juni 2018 sudah ada 387.757 Laporan Keuangan Transaksi Mencurigakan (LKTM) yang masuk secara nasional.

Sedangkan dalam skala Sumsel dalam periode yang sama sudah ada 6236 atau 1.93% LKTM yang masuk.

Jika diurutkan dari data 34 Provinsi yang ada di Indonesia maka Sumsel masuk ke dalam peringkat ke tujuh.

Halaman
12
Penulis: Rizka Pratiwi Utami
Editor: pairat
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved