SriwijayaPost/

Kencono Rukmi, Durian Asli Yogyakarta yang Rendah Kolesterol. Rasanya Sedikit Manis dan Legit

Tak banyak wisatawan yang mengetahui jika Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, memiliki durian lokal yang dikenal dengan nama kencono rukmi.

Kencono Rukmi, Durian Asli Yogyakarta yang Rendah Kolesterol. Rasanya Sedikit Manis dan Legit
pbtkatingan.blogspot.com
Durian Kencono Rukmi. 

SRIPOKU.COM , GUNUNGKIDUL - Tak banyak wisatawan yang mengetahui jika Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, memiliki durian lokal yang dikenal dengan nama kencono rukmi. Durian dengan warna daging berwarna kuning keemasan ini saat ini rasanya sedikit manis dan legit. Bahkan diklaim cocok untuk dikonsumsi penderita hipertensi alias tekanan darah tinggi.

Berita Lainnya:  'Terpecahkan'. Kenapa Durian Berbau dan Punya Rasa Yang Sangat Tajam, Ternyata

Terdapat perbedaan antara kencono rukmi dengan durian jenis lain. Durian ini jika telah masak memiliki warna kulit kuning, dengan warna daging yang juga kuning keemasan. Aroma durian tidak terlalu menyengat.

Rasa daging durian ini legit, tidak berair, dan kandungan alkoholnya lebih sedikit. Selain itu, kulit durian kencono rukmi berwarna kuning matang.

"Rasanya sedikit manis tak seperti durian lokal lainnya," kata Andriyana selaku Ketua RT 20 Sumber Tetes, Desa Patuk, Kecamatan Patuk, Gunungkidul, Kamis (9/11/2017).

Setiap bulan November, pohon durian di kecamatan Patuk berbuah lebat. Hampir setiap keluarga di Patuk memiliki pohon durian di halaman rumah mereka. Namun jenis pohon kencono rukmi tergolong lebih sedikit dibanding dengan jenis lain. Perbandingannya 1:10.

"Jika pohon durian lain bisa setiap hari jatuh bisa puluhan per pohonnya, kencono rukmi hanya ada satu buah saja. Itupun tidak setiap hari," tutur Andriyana.

Menurut Andriyana yang juga menjual kencono rukmi di depan rumahnya, durian jenis ini dibeli orang yang memiliki riwayat penyakit darah tinggi. Sebab, tidak menyebabkan efek samping saat dikonsumsi.

Harga per buah durian kencono rukmi antara Rp 50.000 sampai Rp 70.000 tergantung ukurannya.

"Jika suka bisa dikonsumsi dengan dimasukkan ke kopi panas, rasanya maknyuus," ucapnya.

Halaman
12
Editor: Bedjo
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help