Berita PLN

Majukan Kualitas Program Tanggung Jawab Sosial Lingkungan, PLN Gandeng UNSRI Lakukan Pemetaan Sosial

Untuk meningkatkan kualitas Program Tanggung Jawab Sosial & Lingkungan (TJSL) di PT PLN (Persero) khususnya di wilayah kerja Sumatera Selatan, Jambi d

Editor: bodok
SRIPOKU.COM/Humas PLN
Tampak salah satu kerajinan binaan PLN Peduli 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Untuk meningkatkan kualitas Program Tanggung Jawab Sosial & Lingkungan (TJSL) di PT PLN (Persero) khususnya di wilayah kerja Sumatera Selatan, Jambi dan Bengkulu, PLN Unit Induk Wilayah (UIW) S2JB bekerjasama dengan Universitas Sriwijaya (Unsri).

Tentunya untuk melakukan kegiatan Pemetaan Sosial/Social Mapping dan Pengukuran Dampak atas Program Sosial/Social Return of Investment (SRoI) pada beberapa lokasi bantuan TJSL/SCR yang telah dilakukan oleh PLN.

Kerjasama ini dilakukan selama kurun waktu 4 (empat) bulan sejak April hingga Agustus 2022 mendatang.

salah satu kerajinan binaan PLN Peduli
Tampak salah satu kerajinan binaan PLN Peduli

Social Mapping sendiri merupakan metode untuk menggambarkan kondisi sosial, ekonomi masyarakat (misalnya: gambar posisi pemukiman, sumber-sumber mata pencaharian, jalan, pelayanan kesehatan dan sarana-sarana umum), yang menggambarkan keadaan masyarakat maupun lingkungan fisiknya, sehingga dapat diambil kesimpulan dan rekomendasi terkait program sosial yang tepat disalurkan kepada masyarakat tersebut.

Kerjasama Social Mapping PLN-UNSRI ini akan menganalisa peta sosial di 16 Kota/Kabupaten di Provinsi Sumatera Selatan.

Dalam prosesnya, kegiatan Social Mapping harus memetakan beberapa komponen, yaitu: (1) isu strategis yang berkembang di masyarakat terkait keberadaan  perusahaan; (2) para pemangku kepentingan di masyarakat baik terkait hubungan antar pemangku kepentingan maupun sikap dan kepentingan para pemangku kepentingan; (3) permasalahan dan kebutuhan masyarakat; (4) potensi atau aset yang dimiliki masyarakat baik aset alam, aset finansial, aset sosial, aset kelembagaan, aset manusia dan aset fisik; (5) aspek kerentanan dan kelompok rentan di masyarakat.

Tahap pemetaan komponen dalam Social Mapping ini menjadi bekal penting dalam perencanaan program TJSL. 

Manajer Komunikasi PLN UIW S2JB Sendy Rudianto mengatakan, bahwa PLN selain terus memenuhi tugasa dan tanggungjawabnya untuk memberikan layanan kelistrikan yang handal dan berkualitas kepada masyarakat, juga mengemban amanat untuk menjalankan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL).

"Dalam komitmennya untuk mewujudkan Program TJSL yang dapat memberikan dampak maksimal kepada masyarakat, kami menilai bahwa Social Mapping ini penting dilakukan. Hal ini untuk mengetahui dan memahami dinamika masyarakat pada lokasi Program Sosial dan Lingkungan PLN, serta untuk memetakan para pemangku kepentingan beserta peran dan pengaruhnya dalam kerangka harmonisasi hubungan antar pemangku kepentingan/stakeholder," ungkap Sendy.

Lebih lanjut, Sendy menjelaskan bahwa Program kerjasama PT PLN (Persero) UIW S2JB dengan Tim Ahli dari Universitas Sriwijaya ini akan dilakukan secara serentak di wilayah 'Ring 1' unit-unit PLN di Provinsi Sumatera Selatan, yaitu: pada 3 (tiga) Unit Pelaksana Pelayananan Pelanggan dan 21 Unit Layanan Pelanggan (ULP) yang terdapat di 16 Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Selatan.

Halaman
12
Sumber: Sriwijaya Post
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved