Breaking News:

96 Kantor Cabang BNI Tutup

96 Kantor Cabang BNI Bakal Tutup Seluruh Indonesia Tahun Ini, Ada Apa Ya??

Manajemen PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk teahun ini berencana menutup 96 kantor  Cabang seluruh Indonesia.

Editor: Salman Rasyidin
Warta Kota
Layanan di BNI 

SRIPOKU.COM—Manajemen PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk teahun ini berencana menutup 96 kantor  Cabang seluruh Indonesia.

Salah satu penyebab penutupan outlet dilakukan karena transaksi perbankan sudah berubah ke layanan digital. 

Seperti  dilansir KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tahun 2021, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk berencana merelokasi hingga menutup 96 outlet atau kantor cabang tahun ini. 

Mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM) Bank BNI.
Mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM) Bank BNI. (SRIPOKU.COM/JATI PURWANTI)

Direktur Layanan dan Jaringan BNI Ronny Venir mengatakan, penutupan outlet dilakukan karena transaksi perbankan sudah berubah ke layanan digital. 

"(Transaksi perbankan) sudah bisa dilakukan/di-serve (dilayani) dengan jaringan digital, kita tahun ini akan menutup sekitar 96 outlet yang tersebar di seluruh Indonesia," kata Ronny dalam konferensi pers, Kamis (6/5/2021). 

Ronny menuturkan, perubahan pola transaksi masyarakat terlihat dari makin sedikitnya nasabah yang mengunjungi kantor cabang. Dia mengeklaim, hampir 80% dari volume transaksi nasabah BNI dilakukan secara digital melalui infrastruktur yang disiapkan perseroan. 

"Tinggal sedikit orang yang bertransaksi ke teller, tapi masih ada. Ini kenapa? Mungkin masih gagap teknologi, jadi mungkin masih ke cabang," ucap Ronny. 

Ronny bahkan menyebutkan, penurunan transaksi di teller outlet semakin menurun. Jika dahulu teller biasa melayani 150-200 transaksi, kini hanya tersisa 40 persen dari jumlah transaksi tersebut. 

Begitu pula pelayanan nasabah melalui customer service. Saat ini, nasabah lebih suka menggunakan BNI SONIC (Self Service Opening Account) untuk melakukan berbagai transaksi, termasuk pembukaan rekening. 

Dengan berkurangnya transaksi ini, kita mengurangi jumlah teller yang sudah dialihkan ke mesin. Ini kita terus lakukan, shifting ke layanan digital ini pikir dapat mempermudah nasabah dalam melakukan transaksi perbankan," pungkas Ronny. 

Sebagai informasi, secara keseluruhan transaksi digital BNI tercatat mengalami kenaikan. Pada layanan BNI Mobile Banking, hingga kuartal I - 2021, jumlah pengguna BNI Mobile Banking mencapai 8,56 juta atau tumbuh 58,4% dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu. 

Mengutip Kompas.com adapun nilai transaksi mencapai Rp 138 triliun pada Maret 2021 atau tumbuh 33,2 persen dibandingkan Maret 2020 yang sebesar Rp 103 triliun. 

Jumlah transaksi yang dilakukan melalui BNI Mobile Banking mencapai 95 juta pada kuartal I-2021 atau meningkat 50,4 persen dibanding kuartal I-2020 yang mencapai 63 juta transaksi.

Naskah ini pernah tayang KONTAN.CO.ID dengan judul “  BNI bakal tutup 96 kantor cabang tahun ini, simak alasannya” https://keuangan.kontan.co.id/news/bni-bakal-tutup-96-kantor-cabang-tahun-ini-simak-alasannya

Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved