Breaking News:

Teror KKB Papua

"Cukup Anak Saya yang Terakhir Jadi Korban," Ginanjar 3 Kali Tes Masuk Tentara: Surga Tempatmu

Pratu Anumerta Ginanjar Arianda gugur saat terjadi kontak tembak dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Kampung Mamba

KOMPAS.COM/CANDRA NUGRAHA
Jenazah Pratu Anumerta Ginanjar Arianda saat tiba di Taman Makam Pahlawan Kusumah Bangsa Kota Banjar, Jawa Barat, Rabu (17/2/2021) 

SRIPOKU.COM, BANDUNG--Pratu Anumerta Ginanjar Arianda gugur saat terjadi kontak tembak dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Kampung Mamba, Distrik Sugapa Kabupaten Intan Jaya, Papua, Senin (15/2/2021). Pratu Ginanjar gugur setelah tertembak di bagian perut. Jenazah dibawa ke tanah kelahirannya dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kusumah Bangsa Kota Banjar, Jawa Barat, Rabu (17/02/2021) pagi.

Atas kejadian itu, Dede Nanda, ayah Pratu Anumerta Pratu Ginanjar meminta pemerintah pusat dapat menyelesaikan segera konflik di Papua, sehingga tidak ada lagi tentara-tentara lain yang menjadi korban dan cukup anaknya saja.

"Sudahlah cukup anak saya yang terakhir jadi korban. Jangan ada lagi korban tentara-tentara yang lainnya. Cukup anak saya," kata Dede saat ditemui di Taman Makam Pahlawan Kusumah Bangsa Kota Banjar, Jawa Barat, Rabu.

Kata Dede, almarhum tiga kali ikut tes Tentara Nasional Indonesia (TNI), pertama ia medaftar sebagai Bintara namun gagal. "Dia kemudian ikut lagi Tamtama, namun gagal lagi. Ketiga ikut Tamtama. Alhamdulillah lolos. Sekitar tahun 2018-an," ujarnya.

Setelah menjadi tentara, Pratu Ginanjar di tempatkan di Batalyon Infanteri 406/Candra Kusuma. "Dinas di Kodam IV, di Purbalingga," ungkapnya.
Dede meminta kepada seluruh warga Indonesia untuk mendoakan almarhum anaknya. "Mudah-mudahan anak saya khusnul khatimah, diterima amal ibadahnya, amal baiknya, segala kesalahannya dimaafkan Allah SWT," ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, seorang personel TNI, Pratu Ginanjar, gugur setelah terkena tembakan dalam kontak senjata antara aparat keamanan dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Kampung Mamba, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, Papua, Senin (15/2/2021) pagi.

Korban yang merupakan anggota Satgas Raider 400, terkena tembakan pada bagian perut dan gugur ketika dievakuasi. "Jenazah sudah dievakuasi ke Mimika sekitar pukul 09.30 WIT sudah sampai di Brigif," ujar Asops Kogabwilhan III Brigjen Suswatyo, saat dihubungi melalui sambungan telepon, Senin.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul ""Cukup Anak Saya yang Terakhir Jadi Korban, Jangan Ada Tentara-tentara Lainnya"", Klik untuk baca: https://regional.kompas.com/read/2021/02/17/22102601/cukup-anak-saya-yang-terakhir-jadi-korban-jangan-ada-tentara-tentara-lainnya?page=all#page2.

Editor : Candra Setia Budi

Editor: Wiedarto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved