Breaking News:

Angka Stunting di Sumsel Tinggi, Rotary Club Palembang & FKPI Ajak Bersama Cegah Stunting Sejak Dini

Masih tinggi angka kasus stunting di Sumsel membuat Dinas Kesehatan Provinsi Sumsel terus mengajak bersama-sama kepada masyarakat

Handout/Sripoku.com
Kasi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat Dinkes Provinsi Sumsel, dr Lisa Marniyati,M.K.M mengatakan berdasarkan hasil survei data nasional angka stunting ini mencapai 30,18 persen yang ada di Indonesia pada Sumsel Virtual Fest, yang digelar Sripo dan Tribun, Senin (14/12/2020). 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG -- Masih tinggi angka kasus stunting di Sumsel membuat Dinas Kesehatan Provinsi Sumsel terus mengajak bersama-sama kepada masyarakat untuk melakukan pencegahan sejak dini.

Kasi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat Dinkes Provinsi Sumsel, dr Lisa Marniyati,M.K.M mengatakan, berdasarkan hasil survei data nasional angka stunting ini mencapai 30,18 persen yang ada di Indonesia.

Artinya angka ini cukup tinggi dan stunting Sumsel sangat disayangkan angka stunting lebih besar 2 persen dari nasional.

"Sumsel berdasarkan data yang ada yakni stunting berada diangka 31,7 persen yang tersebar di kabupaten/kota di Sumsel," jelas dia dalam Sumsel Virtual Fest, yang digelar Sripo dan Tribun, Senin (14/12/2020).

Seperti di Lahat itu mencapai 48 persen yang paling tinggi dan paling rendah Kota Palembang yakni 25 persen.

"Stunting ini adalah kondisi dimana anak mengalami gagal tumbuh atau lebih pendek dari usianya ," jelas dr Lisa.

angka stunting di Sumsel
Kasi Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat Dinkes Provinsi Sumsel, dr Lisa Marniyati,M.K.M mengatakan, berdasarkan hasil survei data nasional angka stunting di Sumsel ini mencapai 30,18 persen yang ada di Indonesia, dalam Sumsel Virtual Fest, yang digelar Sripo dan Tribun, Senin (14/12/2020).

dr Lisa menjelaskan, stunting bisa terjadi mulai dari masa kehamilan. Jika lingkar lengan kurang dari 23 cm berpotensi akan melahirkan anak yang stunting.

"Stunting mulai bisa terjadi sejak dalam kandungan, kemungkinan ibu hamil kurang gizi, mengandung janin dengan berat badan rendah, berbeda dengan anak normal sehingga akan terjadi kemunduran tidak sama dengan anak normal," jelas dia.

Gerakan Ayo Cegah Stunting Ratna Naeda, Project Manager Ayo Cegah Stunting Rotary Club (RC) Palembang mengatakan, pada tanggal 19 Desember mendatang bekerjasama dengan Forum Kader Posyandu, RSK Charitas dan Dinas Kesehatan akan melaunching Gerakan Ayo Cegah Stunting.

"Gerakan ini adalah salah satu gerakan yang kita prakarsai dari Rotary Club Palembang untuk mendukung pengentasan stunting di Indonesia," jelas dia.

Halaman
123
Editor: adi kurniawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved