Breaking News:

Sumsel Menjadi Sasaran Bandar Narkoba,Tempat Strategis Dalam Penyebaran Narkoba

Sumsel menjadi sasaran bandar dikarenakan tempat strategis dan banyaknya permintaan.

sripoku.com/dok
Sumsel Virtual Fest 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Kasus penggerebekan jaringan narkoba yang melibatkan anggota DPRD Palembang, menjadi pembahasan hangat di kalangan masyarakat. Terlebih, sosok anggota dewan yang menjadi publik figur ini diduga berperan sebagai bandar narkoba.

Dalam live Virtual Fest 2020  Sripoku TV dan Tribun Sumsel menghadirkan narasumber Kepala BNNP Sumsel Brigjen Pol Jhon Turman Panjaitan, Direktur Reserse Narkoba Polda Sumsel Kombes Pol Heri Istu Hariono dan pengamat sosial, politik dan budaya Sumsel Bagindo Togar, mengupas  kasus yang menyentak perhatian publik tersebut.

Kasus penggerebekan jaringan narkoba yang melibatkan oknum anggota DPRD Palembang menjadi topik yang menarik untuk di kupas.

Dikatakan Kepala BNNP Sumsel Brigjen Pol Jhon Turman Panjaitan, banyak sindikat narkoba yang ada di Palembang. Salah satunya D.

"Ada jaringan lain dari D, yakni T yang merupakan IRT yang bertugas sebagai kurir mengambil dari pool bus dan Y asisten rumah tangga yang juga ikut. Barang sempat disimpan di rumah sebelum diperintahkan," kata Jhon, Kamis (24/9/2020).

Kasus ini sendiri, sudah lama menjadi penyelidikan. Dari penyelidikan, akhirnya T dan Y tertangkap dan langsung dilakukan pengembangan.

Ketika kuliah tahun 2012, D sendiri merupakan pengedar dan juga kurir. D tertangkap dan divonis 1.2 tahun dan menjalani tahanan selama 6 bulan.

Menurut Kepala BNNP Sumsel, untuk jaringan, selalu tumbuh dan berkembang sampai banyak sekali jaringan narkoba. Sindikat jaringan narkoba ini mulai dari jaringan internasional hingga bawah.

Seperti publik figur di Palembang yakni D. Jhon menjelaskan, bila berawal dari tahun 2012 ia sudah masuk jaringan narkoba. Tetapi masih dalam kelas bawah yakni pengedar. Dari situ, D ini tidak dapat lagi lepas dan terus terjerat.

Jhon mengungkapkan, ketika ia menjadi narasumber dalam suatu undangan, selalu menyampaikan tentang bahaya narkoba. Akan tetapi, potret di Sumsel selama 3 tahun ia bertugas ada kebiasaan yang sudah membudaya.

Halaman
12
Penulis: Bayazir Al Rayhan
Editor: Azwir Ahmad
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved