Breaking News:

Nadiem Wacanakan Pembelajaran Jarak Jauh Permanen, Komisi V DPRD Sumsel: Internet Aja belum Merata

Komisi yang membidangi masalah kesra dan pendidikan itu menilai wacana tersebut tidak mendukung anak-anak yang tinggal di pelosok.

Kompas.com
Nadiem Makarim 

SRIPOKU.COM, PALEMBANG - Wacana Mendikbud Nadiem Makarim terkait pendidikan jarak jauh meski jika nantinya Virus Corona atau Covid-19 hilang mendapat reaksi dari Komisi V DPRD Sumsel.

Komisi yang membidangi masalah kesra dan pendidikan itu menilai wacana tersebut tidak mendukung anak-anak yang tinggal di pelosok.

Mereka pun menilai, sistem pendidikan seperti itu hanya cocok untuk jangka pendek.

11 Tahun Ditinggal Michael Jackson, Neverland Dikabarkan tidak Terurus dan Dibiarkan Membusuk

Menurut Wakil Ketua Komisi V DPRD Sumsel, Mgs Saiful Padli, pihaknya tidak keberatan jika sistem atau metode pembelajaran jarak jauh atau daring hanya jangka pendek.

Tepatnya untuk menyesuaikan dengan kondisi masih pandemi Virus Corona atau Covid- 19 saat ini.

"Memang kondisi pandemi Covid-19 ini, hingga saat ini belum ada kepastian kapan berakhirnya sehingga pemerintah akan berusaha mempermanenkan belajar jarak jauh agar tidak menimbilkan klaster baru penyebaran Covid--19 dari sekolah.

Dan saya setuju agar anak- anak belajar secara daring (dalam jaringan). Tapi kedepannya, jika pandemi ini sudah berakhir, maka ini harus dipikirkan juga," kata Saiful, Jumat (3/7/2020).

Diterangkan Sekretaris Fraksi PKS DPRD Sumsel ini, pemerintah khususnya Mendikbud, harus menyiapkan langkah- langkah kedepan, termasuk kepastian akses ini bisa dinikmati anak- anak sekolah yang ada di Indonesia.

Dijuluki Lionel Messi dari Meksiko,Luka Romero dari Mallorca Pecahkan Rekor La Liga Sejak Tahun 1939

"Meski saat ini kita setuju, tetapi juga dipikirkan untuk kedepan, belajar jarak jauh secara permanen saya rasa belum bisa diterapkan di seluruh Republik Indonesia, khususnya didaerah- daerah yang masih sangat jauh dari teknologi, ataupun fasilitas internet serta juga kesiapan dari sekolah tersebut," katanya.

Selain itu, permasalahan listrik juga harus dipikirkan, karena jadi pertanyaan apakah masyarakat yang berada dipelosok negeri termasuk di Sumsel, sudah menikmati aliran listrik yang ada.

"Termasuk listrik dan internet, apakah sudah merata diseluruh RI, maka pemerintah harus memperhatikan hal tersebut.

Kalau untuk perkotaan okelah, tapi kalau didaerah pelosok masih jauh dari jaringan internet dan listrik. Jadi jaminannya apa untuk masyarakat kedepan," katanya.

Halaman
123
Editor: Refly Permana
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved