Virus Corona

Ibu Penjual Yogurt Gantung Diri ,Tak Kuat Lihat Bayinya Kelaparan Dampak Corona

Dampak mewabahnya virus corona atau Covid-19 yang memantikan sudah menjalar ke seluruh lapisan kehidupan masyarakat.

Editor: Salman Rasyidin
kompas.com
Ilustrasi 

Sedangkan tiga anaknya tidak bisa banyak membantu.

Anak pertamanya difabel. Satu matanya buta setelah mengalami kecelakaan saat bekerja setahun lalu.

Kini hanya satu matanya yang bisa melihat. Sedangkan anak keduanya hanya bekerja sebagai tukang tambal ban.

"Itu pun ikut orang, dan hanya bekerja jika dipanggil," imbuh Triyata.

Sementara anak bungsunya, perempuan masih duduk di bangkus kelas 2 SMP.

Suaminya bekerja di Pulau Kalimantan dan hanya mengirimkan uang Rp 500.000 per bulan.

Uang itu hanya dipakai untuk biaya sekolah anak bungsu.

"Kalau untuk makan dan lain-lain, saya nyari sendiri. Dulu ketika saya masih jadi pembantu, saya punya penghasilan."

"Bahkan ketika stroke, saya sempat masih kerja. Meskipun beberapa bulan ini sudah tidak bekerja," kata Triyata.

Triyata masih bisa berjalan meskipun pelan, dengan cara berbicara yang tersendat karena serangan stroke tersebut.

Di sisi lain, dia harus melunasi utangnya kepada sejumlah 'bank tithil' atau koperasi simpan pinjam yang menerapkan pembayaran setiap minggu.

Triyata mengaku terpaksa meminjam utang di 'bank tithil' itu karena untuk kebutuhan hidup, membiayai biaya kontrol mata sang anak, juga melunasi cicilan kredit milik anaknya di sebuah bank.

Beberapa bulan terakhir hidupnya semakin susah.

Karenanya, dia tidak membayar iuran BPJS Kesehatan mandirinya.

Halaman
1234
Sumber: Surya Malang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved